Aidan Robbins muncul sebagai bek teratas untuk sepak bola UNLV

UNLV Rebels running back Aidan Robbins (9) runs for the ball during a team football practice at ...

Salah satu tantangan terbesar bagi pelatih sepak bola UNLV Marcus Arroyo di akhir musim adalah mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh bek Charles Williams yang keluar. Mengganti rusher terkemuka sepanjang masa di sekolah bukanlah tugas yang mudah.

Tetapi ketika Pemberontak menyelesaikan minggu kedua kamp musim gugur mereka, transfer Louisville Aidan Robbins telah mulai menjadikan kasusnya sebagai pilihan utama untuk kembali bagi Pemberontak musim gugur ini.

“Dia mempelajari serangan dengan cepat dan kami sekarang mulai benar-benar melihat di mana dia bisa menjadi dinamis,” kata Arroyo tentang Robbins.

Melalui 12 latihan pertama kamp musim gugur, Robbins telah mengambil sebagian besar pukulan di lini belakang dengan pelanggaran tim utama.

Dalam bagian latihan yang terbuka untuk media di mana tim melakukan 11-lawan-11, Robbins — berdiri dengan tinggi 6 kaki-3 dan 230 pound — telah memamerkan kecepatannya dengan menghentikan lari jarak jauh dan menggunakan ukuran tubuhnya untuk keuntungannya saat ia berjuang melalui kontak.

“Dia punya kekuatan, kecepatan, dia bisa menangkap bola di lini belakang, dan kecepatan panjang yang lebih dari cukup,” kata Arroyo. “Dia bertubuh besar yang memiliki mentalitas serba guna dan serba bisa. Itu sangat mengesankan.”

Robbins lulus dari Louisville setelah tiga tahun, di mana ia tampil dalam 11 pertandingan selama tiga musim. Dia mengatakan dia memasuki portal transfer karena pelanggaran Louisville tidak cocok untuknya dan dia mencari situasi yang ideal untuk menunjukkan keahliannya.

“UNLV mencentang semua kotak untuk saya,” kata Robbins.

Robbins hadir di pameran musim semi UNLV di Allegiant Stadium pada bulan April, tetapi sebagai penonton di sela-sela. Dia mengatakan setelah berkeliling fasilitas, mempertimbangkan akademisi – di mana dia akan mengejar gelar master dalam kepemimpinan perkotaan – dan dengan memiliki keluarga di Las Vegas, dia yakin UNLV cocok untuknya.

Di lapangan, dia menyukai bagaimana pelanggaran memberinya ruang untuk memanfaatkan kecepatannya dan memberinya kesempatan untuk membuat pemain bertahan gagal.

“Ini pelanggaran yang sangat ketat dengan banyak skema berbeda yang harus saya pelajari dan sesuaikan dari waktu ke waktu,” kata Robbins.

Koordinator ofensif Nick Holz terkesan dengan bagaimana Robbins, dengan ukuran tubuhnya, bisa masuk dan keluar dari pemotongan saat menghadapi bek atau berlari melalui ruang sempit.

Saat mengevaluasi running back, Holz mengatakan dua poin yang ditekankan adalah pass blocking dan efektif dalam permainan passing. Robbins sangat menantikan kesempatan untuk lebih dimanfaatkan dalam permainan passing dan sejauh ini dia membuat staf terkesan sebagai penangkap umpan.

Robbins bergabung dengan kelompok pelari yang disebut Arroyo “sangat kompetitif”. Mereka termasuk senior Chad Magyar dan Courtney Reese dan junior Jayvaun Wilson. Keempatnya telah bekerja dalam kelompok yang sama selama latihan dan semuanya memiliki standar yang sama.

“Sangat menyenangkan bahwa kami memiliki banyak ukuran dan tipe pria yang berbeda, tetapi kami meminta banyak dari mereka,” kata Holz.

Dengan kurang dari dua minggu sebelum pembuka musim The Rebels, Arroyo belum menunjuk starter. Dia mengatakan dia akan mencari pelari utama dan memanfaatkan yang lain melalui keahlian khusus mereka dan dalam skenario tertentu.

Holz mengatakan dia dan staf menyukai semua yang mereka lihat dalam rekaman dari Robbins dan percaya dia dapat memenuhi kebutuhan mereka akan produktivitas di lini belakang.

“Dia telah menjadi pemain belakang yang serba bisa untuk kami,” kata Holz. “Itu adalah sesuatu yang kami cari.”

Hubungi Alex Wright di [email protected] Ikuti @AlexWright1028 di Twitter.

Author: Bruce Torres