Amerika sangat membutuhkan kepemimpinan sejati | SURAT

Amerika sangat membutuhkan kepemimpinan sejati |  SURAT

Kolom Thomas Sowell pada 8 Agustus mengingatkan saya pada krisis kepemimpinan parah yang melanda negara kita yang terpecah. Biarkan saya menghitung beberapa cara.

Kebangkitan (dan kejatuhan) seorang presiden yang tidak konvensional jelas telah memecah belah Partai Republik. Tidak bisakah kita memperlakukan dia — dan satu sama lain — sebagai sesuatu selain kejahatan atau sama sekali tidak dapat dipercaya? Atau merayakan pencapaiannya tanpa memperlakukannya sebagai dewa? Kepemimpinan buta bukanlah yang dibutuhkan negara ini.

Dan bagaimana dengan para pemimpin Demokrat yang telah menyimpulkan bahwa peluang terbaik untuk menang mungkin dengan menghabiskan banyak uang untuk memastikan lawan pemilu yang paling lemah? Atau Ketua Nancy Pelosi menunjuk semua anggota komite 6 Januari, memastikan bahwa setiap orang sangat anti-Trump? Kepemimpinan otoriter juga bukan yang kita butuhkan.

Sangat menyedihkan bahwa persuasi di bidang politik mungkin, sebagian besar, merupakan seni yang hilang. Saya berharap bahwa kita sesekali akan merenungkan kepemimpinan FDR atau Ronald Reagan: berani, persuasif dan, pada saat yang sama, meyakinkan. Tetapi setiap kali saya mendengar bahwa salah satu pemimpin kita telah menutup pikirannya, menuduh lawan tidak layak dalam hiperbola yang belum pernah terjadi sebelumnya (bahkan kebencian), saya bergidik.

Saya tahu yang berikut ini klise, tetapi saya merasakan dorongan yang tak tertahankan untuk mengulanginya: Pemimpin harus memimpin, bukan hanya mengatakan apa yang menurut mereka ingin didengar pengikutnya. Pendekatan yang malas, tanpa kompromi, dan tanpa kompromi tampaknya hanya menghasilkan sedikit hasil yang konstruktif.

Author: Bruce Torres