CDC mengakhiri karantina COVID-19, rekomendasi penyaringan

A sign asks those getting vaccinated to keep 6 feet apart during the vaccination event, Wednesd ...

NEW YORK — Badan kesehatan masyarakat utama negara itu pada Kamis melonggarkan pedoman COVID-19, membatalkan rekomendasi agar orang Amerika mengkarantina diri mereka sendiri jika mereka melakukan kontak dekat dengan orang yang terinfeksi.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit juga mengatakan orang tidak perlu lagi tinggal setidaknya 6 kaki dari orang lain.

Perubahan didorong oleh pengakuan bahwa – lebih dari 2 1/2 tahun sejak dimulainya pandemi – diperkirakan 95% orang Amerika berusia 16 tahun ke atas telah memperoleh beberapa tingkat kekebalan, baik dari divaksinasi atau terinfeksi, kata pejabat badan tersebut.

“Kondisi pandemi saat ini sangat berbeda dari dua tahun terakhir,” kata Greta Massetti dari CDC, penulis pedoman tersebut.

Rekomendasi CDC berlaku untuk semua orang di AS, tetapi perubahannya bisa sangat penting bagi sekolah, yang memulai kembali kelas bulan ini di banyak bagian negara.

Mungkin perubahan terbesar terkait pendidikan adalah berakhirnya rekomendasi bahwa sekolah melakukan tes rutin setiap hari, meskipun praktik itu dapat dipulihkan dalam situasi tertentu selama lonjakan infeksi, kata para pejabat.

CDC juga menjatuhkan rekomendasi “test-to-stay”, yang mengatakan siswa yang terpapar COVID-19 dapat secara teratur menguji – alih-alih dikarantina di rumah – untuk tetap bersekolah. Tanpa rekomendasi karantina lagi, opsi pengujian juga menghilang.

Masker tetap direkomendasikan hanya di daerah di mana penularan masyarakat dianggap tinggi, atau jika seseorang dianggap berisiko tinggi terkena penyakit parah.

Distrik sekolah di seluruh AS telah mengurangi tindakan pencegahan COVID-19 mereka dalam beberapa pekan terakhir bahkan sebelum CDC melonggarkan pedomannya.

Masker akan menjadi opsional di sebagian besar distrik sekolah ketika kelas dilanjutkan pada musim gugur ini, dan beberapa distrik terbesar di negara itu telah membatalkan atau menghilangkan persyaratan pengujian COVID-19.

Beberapa juga telah beralih dari program uji-untuk-tetap yang menjadi tidak terkendali selama lonjakan varian omicron tahun ajaran lalu. Dengan begitu banyak infeksi baru di antara siswa dan staf, banyak sekolah berjuang untuk melacak dan menguji kontak dekat mereka, yang menyebabkan kembalinya sementara ke kelas-kelas terpencil di beberapa tempat.

Jumlah rata-rata kasus dan kematian COVID-19 yang dilaporkan relatif datar musim panas ini, sekitar 100.000 kasus per hari dan 300 hingga 400 kematian.

CDC sebelumnya mengatakan bahwa jika orang yang tidak mengetahui informasi terbaru tentang vaksinasi COVID-19 mereka melakukan kontak dekat dengan orang yang dites positif, mereka harus tinggal di rumah setidaknya selama lima hari. Sekarang agensi mengatakan karantina di rumah tidak perlu, tetapi mendesak orang-orang itu untuk memakai masker berkualitas tinggi selama 10 hari dan dites setelah lima hari.

Badan tersebut terus mengatakan bahwa orang yang dites positif harus mengisolasi dari orang lain setidaknya selama lima hari, terlepas dari apakah mereka divaksinasi. Pejabat CDC menyarankan bahwa orang dapat mengakhiri isolasi jika mereka bebas demam selama 24 jam tanpa menggunakan obat-obatan dan mereka tanpa gejala atau gejalanya membaik.

———

Binkley melaporkan dari Washington, DC

———

Departemen Kesehatan & Sains Associated Press menerima dukungan dari Departemen Pendidikan Sains Institut Medis Howard Hughes. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten.

Author: Bruce Torres