Dalam kontak yang jarang terjadi, AS menawarkan kesepakatan Rusia untuk Griner, Whelan

WNBA star and two-time Olympic gold medalist Brittney Griner is escorted to a courtroom for a h ...

WASHINGTON — Pemerintahan Biden telah menawarkan kesepakatan ke Rusia yang bertujuan untuk membawa pulang bintang WNBA Brittney Griner dan seorang warga Amerika lainnya yang dipenjara, Paul Whelan, kata Menteri Luar Negeri Antony Blinken, Rabu.

Dalam pembalikan tajam dari kebijakan sebelumnya, Blinken juga mengatakan dia berharap untuk berbicara dengan mitra Kremlinnya untuk pertama kalinya sejak sebelum Rusia menginvasi Ukraina.

Pernyataan itu menandai pertama kalinya pemerintah AS secara terbuka mengungkapkan tindakan nyata yang telah diambil untuk mengamankan pembebasan Griner, yang ditangkap atas tuduhan terkait narkoba di bandara Moskow pada Februari dan bersaksi pada Rabu di persidangannya.

Blinken tidak memberikan rincian tentang kesepakatan yang diusulkan, yang ditawarkan beberapa minggu lalu, meskipun tidak jelas apakah itu akan cukup bagi Rusia untuk membebaskan Amerika. Tetapi pengakuan publik atas tawaran itu pada saat AS telah menghindari Rusia, mencerminkan tekanan yang meningkat pada pemerintah atas Griner dan Whelan dan tekadnya untuk membawa mereka pulang.

Blinken mengatakan Washington menginginkan tanggapan dari Moskow. Rusia selama bertahun-tahun telah menyatakan minatnya untuk membebaskan Viktor Bout, seorang pedagang senjata Rusia yang pernah dicap sebagai “Pedagang Maut” yang dijatuhi hukuman 25 tahun penjara pada tahun 2012 atas tuduhan bahwa ia bersekongkol untuk menjual senjata jutaan dolar secara ilegal.

Blinken mengatakan dia telah meminta panggilan dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov. Para pejabat AS mengatakan keinginan untuk jawaban atas tawaran tahanan adalah alasan utama, tetapi tidak hanya, bahwa AS pada hari Rabu meminta panggilan dengan Lavrov.

Jika panggilan itu dilakukan, itu akan menjadi percakapan pertama yang dilakukan Blinken dan Lavrov sejak 15 Februari, sekitar seminggu sebelum Rusia menginvasi Ukraina. Blinken mengatakan dia juga akan berbicara dengan Lavrov tentang pentingnya Rusia mematuhi kesepakatan yang ditengahi PBB untuk membebaskan beberapa ton gandum Ukraina dari penyimpanan dan memperingatkannya tentang bahaya kemungkinan upaya Rusia untuk mencaplok bagian timur dan selatan Ukraina.

Whelan, seorang eksekutif keamanan perusahaan dari Michigan, pada tahun 2020 dijatuhi hukuman 16 tahun penjara atas tuduhan spionase. Dia dan keluarganya dengan penuh semangat menegaskan bahwa dia tidak bersalah. Pemerintah AS telah mengecam tuduhan itu sebagai palsu. Dia dan keluarganya dengan penuh semangat menegaskan bahwa dia tidak bersalah. Pemerintah AS telah mengecam tuduhan itu sebagai palsu.

Griner, dalam tahanan Rusia selama sebulan terakhir, mengakui di pengadilan bulan ini bahwa dia memiliki selongsong vape yang mengandung minyak ganja di kopernya ketika dia tiba di Moskow pada Februari, tetapi menyatakan dia tidak memiliki niat kriminal dan mengemas kartrid itu secara tidak sengaja.

Pada persidangannya Rabu, Griner mengatakan dia tidak tahu bagaimana minyak ganja berakhir di tasnya tetapi menjelaskan bahwa dia memiliki rekomendasi dokter untuk itu dan telah mengemasnya dengan tergesa-gesa. Dia mengatakan dia ditarik ke samping di bandara setelah inspektur menemukan selongsong peluru, tetapi seorang penerjemah bahasa hanya menerjemahkan sebagian kecil dari apa yang dikatakan selama interogasinya dan bahwa para pejabat menginstruksikannya untuk menandatangani dokumen tanpa memberikan penjelasan.

Griner menghadapi hukuman 10 tahun penjara jika terbukti membawa narkoba.

Pemerintah AS telah lama menolak pertukaran tahanan karena khawatir hal itu dapat mendorong penyanderaan tambahan dan mempromosikan kesetaraan palsu antara orang Amerika yang ditahan secara salah dan warga negara asing yang dianggap sebagai orang yang dihukum dengan adil. Tetapi kesepakatan sebelumnya pada bulan April, di mana veteran Marinir Trevor Reed ditukar dengan pilot Rusia yang dipenjara, Konstantin Yaroshenko, tampaknya membuka pintu bagi resolusi serupa di masa depan dan pemerintahan Biden telah diburu dengan tekanan politik untuk membawa pulang Griner dan lainnya. Amerika ditunjuk sebagai ditahan secara tidak adil.

Tidak ada indikasi bahwa Blinken dan Lavrov telah berkomunikasi untuk mengamankan pembebasan Reed. Kontak terakhir mereka yang diakui publik adalah 22 Februari, ketika Blinken menulis surat kepada Lavrov untuk membatalkan pertemuan yang mereka rencanakan sebagai upaya terakhir untuk mencegah invasi Rusia, dengan mengatakan Moskow tidak menunjukkan minat dalam diplomasi serius mengenai masalah tersebut. Departemen Luar Negeri kemudian mengatakan bahwa diplomasi Rusia adalah “Teater Kabuki” – semua pertunjukan dan tanpa substansi.

Keduanya terakhir bertemu langsung di Jenewa pada Januari untuk membahas apa yang saat itu merupakan pembangunan militer besar-besaran Rusia di sepanjang perbatasan Ukraina dan tuntutan Rusia agar NATO mengurangi kehadirannya di Eropa timur dan secara permanen menolak keanggotaan Ukraina. AS menolak tuntutan Rusia.

Blinken dan Lavrov saling menghindar awal bulan ini di waktu berikutnya mereka berada di tempat yang sama pada waktu yang sama: pada pertemuan para menteri luar negeri dari negara-negara G-20 di Bali, Indonesia.

Kedua pria itu selanjutnya akan berada di kota yang sama pada waktu yang sama minggu depan di Phnom Penh, Kamboja, di mana mereka berdua akan menghadiri Forum Regional Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara. Tidak segera jelas apakah panggilan telepon menjelang pertemuan itu, yang ditetapkan pada 4-5 Agustus, akan menjadi pertanda diskusi langsung.

Author: Bruce Torres