FanDuel Memuncaki Pendapatan Di Sebagian Besar Negara Bagiannya, Memimpin Taruhan Olahraga AS

FanDuel Memuncaki Pendapatan Di Sebagian Besar Negara Bagiannya, Memimpin Taruhan Olahraga AS

Pemilik mayoritas Grup FanDuel, Flutter Entertainment, mengumumkan dalam panggilan pendapatan perusahaan hari Jumat bahwa FanDuel adalah operator taruhan olahraga AS pertama yang melaporkan kuartal yang menguntungkan.

FanDuel, yang dimulai sebagai operator olahraga fantasi harian dan telah berkembang menjadi buku olahraga ritel dan seluler, ditambah komponen Kasino FanDuel, terus mendapat manfaat dari kehadiran AS yang sangat luas sambil mengalahkan saingan utamanya, DraftKings Sportsbook.

Flutter melaporkan bahwa FanDuel menutup kuartal pertama tahun 2022 dengan $22 juta “penghasilan sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi dari taruhan olahraga dan operasi iGamingnya,” atau dikenal dengan akronim EBITA, dalam pembicaraan keuangan.

Laporan Q2 2022 perusahaan juga membagikan rencana untuk menjadi sepenuhnya menguntungkan pada tahun 2023, yang akan menempatkannya di depan para pesaingnya.

CEO Flutter Entertainment Peter Jackson mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa merek Flutter Entertainment adalah No. 1 di pasar perjudian AS:

“Kami sangat senang dengan momentum di AS di mana kami memperluas kepemimpinan kami dalam taruhan olahraga online, dengan FanDuel mengklaim 51% pangsa pasar dan posisi nomor satu di 13 dari 15 negara bagian, membantu berkontribusi pada pendapatan positif di Q2.”

Beberapa poin penting tentang pendapatan FanDuel Sportsbook

FanDuel menyumbang 33% dari pendapatan Flutter, dibandingkan dengan hanya 10% pada paruh pertama tahun 2019. Merek tersebut memperoleh lebih dari 1 juta pemain baru dalam tiga bulan pertama tahun ini. Ketika pasar taruhan olahraga New York diluncurkan pada Januari 2022, perusahaan mengakuisisi 1,2 juta pelanggan baru di kuartal pertama tahun ini dan sekitar 250.000 pelanggan baru di Q2.

Menurut Flutter, FanDuel telah mengubah lebih dari 60% pemain olahraga fantasinya di New York, New Jersey, Pennsylvania, Indiana, Iowa, dan Virginia Barat menjadi petaruh olahraga.

Sementara operator lain tampaknya telah melambat dalam enam bulan pertama tahun ini, FanDuel Sportsbook mengambil pendekatan yang berbeda, Jackson menjelaskan:

“Kami melihat banyak peluang, jadi kami mendorong dengan keras,” kata CEO Flutter pada panggilan hari Jumat, “Kami [didn’t] merasa terkendala oleh pengeluaran karena [we had budgeted] untuk negara bagian yang belum diluncurkan.”

Jackson melanjutkan:

“Poin utama adalah bahwa kami telah mempertahankan pendekatan disiplin kami untuk akuisisi pelanggan. Kami selalu fokus pada melihat biaya kami untuk nilai seumur hidup. Sementara orang lain menarik diri dari pasar karena kami melihat bahwa nilai seumur hidup dipertahankan.”

Pesaing utamanya — BetMGM, Caesars, dan DraftKings — semuanya melaporkan kerugian dari tahun ke tahun untuk Q2.

Kinerja AS didorong oleh akuisisi pelanggan yang efisien

Sepertiga dari semua pelanggan baru yang diperoleh pada paruh pertama tahun ini berasal dari negara bagian AS yang diluncurkan sebelum 2021, dan biaya akuisisi per pemain FanDuel di bawah $300, kata perusahaan itu.

Banyak operator taruhan olahraga online baru-baru ini mengurangi biaya pemasaran dan promosi besar-besaran, karena tidak ada negara bagian baru yang diluncurkan pada kuartal kedua tahun 2022.

Pemasaran sebagai persentase pendapatan berkurang 6% karena bisnis yang matang di negara bagian yang ada dan “investasi yang disiplin,” kata Flutter. Oleh karena itu, Flutter memberi tahu investor untuk memperkirakan kerugian $300 juta untuk melengkapi 2022.

FanDuel tetap menjadi merek No. 1 Flutter

Mengingat bahwa platform tersebut menawarkan kasino online, taruhan olahraga, dan kontes olahraga fantasi harian, FanDuel kemungkinan merupakan produk Flutter yang paling populer

Flutter juga berdiri di belakang merek terkenal seperti Betfair, PokerStars, FOX Bet, TVG dan Adjarabet.

Berkat desainnya yang berkualitas tinggi dan aplikasi yang mudah digunakan yang menampilkan banyak promosi dan kemungkinan untuk menempatkan parlay permainan yang sama di berbagai acara, FanDuel tetap menjadi pilihan utama pemain.

Di AS, FanDuel pertama kali diluncurkan di New Jersey pada September 2018. Operator ini kemudian online di beberapa negara bagian, termasuk Colorado, Illinois, Indiana, Tennessee, Virginia, Michigan, Arizona, dan Connecticut. Pada awal 2022, FanDuel ditayangkan di New York, Louisiana, dan Wyoming.

Author: Bruce Torres