Infeksi ulang COVID-19 meningkat di Nevada

COVID-19 test kits ready for distribution. (Dave Zajac /Record-Journal via AP)

Jika Anda terkena COVID-19 dua kali, Anda berada di perusahaan yang baik – dan berkembang. Bahkan jika Anda sudah empat kali terkena COVID, Anda tidak sendirian. Dan jika Anda berpikir vaksinasi harus mencegah infeksi ulang, pikirkan lagi.

Infeksi ulang COVID-19 mewakili lebih dari 14 persen kasus yang dilaporkan di seluruh negara bagian pada bulan Juni, naik dari sekitar 9 persen pada bulan Maret.

Pada bulan Juni, ada 31.520 infeksi pertama yang dilaporkan dan 5.232 infeksi ulang. Dari infeksi ulang, 5.085 adalah infeksi kedua, 145 infeksi ketiga, dan dua infeksi keempat, menurut data yang diperoleh dari Kantor Analisis Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Nevada.

Angka-angka ini termasuk kasus yang dikonfirmasi dan kemungkinan, yang pertama termasuk PCR dan hasil tes molekuler dan yang terakhir hasil tes antigen cepat.

“Beberapa infeksi ulang masih jarang terjadi,” kata Brian Labus, asisten profesor epidemiologi dan biostatistik di Sekolah Kesehatan Masyarakat UNLV. Tetapi mereka akan menjadi semakin umum seiring berjalannya waktu setelah infeksi atau vaksinasi dan ketika kekebalan yang terbentuk memudar.

Bagi banyak orang, COVID-19 mungkin menjadi seperti serangan flu. “Anda mungkin tidak mendapatkannya setiap tahun, tetapi selama hidup Anda, Anda mungkin akan mendapatkannya beberapa kali,” terutama jika Anda tidak mengikuti perkembangan vaksinasi, kata Labus.

Angka-angka

Hingga Rabu, selama pandemi, 758.432 orang di Nevada telah terinfeksi sekali, 37.544 dua kali, 596 tiga kali, 13 empat kali, dan satu orang lima kali, menurut data negara.

Negara menganggap kasus sebagai infeksi ulang ketika seseorang yang dites positif COVID-19 dan telah pulih dinyatakan positif lagi setidaknya 90 hari setelah tes asli.

Data negara menunjukkan bahwa bagi kebanyakan orang, waktu antara infeksi jauh lebih lama dari 90 hari. Untuk orang yang pernah mengalami dua infeksi, median jumlah hari antara infeksi adalah 386. Bagi mereka dengan tiga infeksi atau lebih, median adalah 249 hari antara infeksi pertama dan kedua, dan 180 hari antara infeksi kedua dan ketiga.

Meskipun munculnya varian yang lebih mampu menghindari kekebalan yang terbentuk, “Kami belum pernah melihat infeksi ulang semakin dekat,” kata ahli biostatistik negara bagian Kyra Morgan. “Rata-rata waktu … antara infeksi awal dan infeksi ulang tampaknya tidak menyempit dari waktu ke waktu.”

Bahwa jumlah infeksi ulang meningkat tidak mengherankan, kata ahli epidemiologi negara bagian Melissa Peek-Bullock. “Ketika Anda memikirkan, satu, kekebalan yang berkurang dan kemudian, kedua, virus menjadi lebih efektif dan efisien dalam menghindari respons kekebalan yang masih dibawa tubuh kita, tidak mengherankan atau mengkhawatirkan melihat kita mengalami infeksi ulang,” dia berkata.

Vaxxed v. unvaxxed

Data Juni menunjukkan bahwa orang yang divaksinasi penuh memiliki keunggulan dalam hal menghindari infeksi ulang.

Data menunjukkan tingkat infeksi ulang yang lebih rendah di antara yang divaksinasi penuh — mereka yang mendapat dua suntikan vaksin Moderna atau Pfizer atau satu suntikan vaksin Johnson & Johnson. Orang yang divaksinasi lengkap mencapai sekitar 54 persen dari populasi pada bulan Juni, tetapi hanya menyumbang 28 persen dari infeksi ulang bulan itu.

Data juga menunjukkan bahwa sekitar 40 persen infeksi ulang yang dilaporkan terjadi pada orang yang belum mendapatkan satu dosis vaksin. Mereka yang tidak mendapatkan dosis tunggal membentuk sekitar 36 persen dari populasi, yang berarti bahwa orang yang tidak divaksinasi sedikit lebih banyak di antara yang terinfeksi ulang.

Mereka yang telah memulai vaksinasi, mendapatkan satu suntikan vaksin Moderna atau Pfizer, menyumbang 8 persen infeksi ulang pada bulan Juni. Orang yang mendapat satu booster memiliki 22 persen infeksi ulang, dan mereka yang mendapat dua booster hanya 2 persen.

Labus memperingatkan agar tidak terlalu banyak membaca data, yang menurutnya tidak mewakili kasus secara keseluruhan. Misalnya, orang yang tidak divaksinasi mungkin memiliki lebih banyak infeksi ulang yang tidak dilaporkan daripada mereka yang divaksinasi. Mereka yang tidak divaksinasi umumnya mungkin kurang khawatir tentang COVID-19 dan lebih kecil kemungkinannya untuk dites, katanya. Selain itu, semakin banyak orang yang melakukan tes cepat di rumah, yang hasilnya tidak tercermin dalam jumlah kasus, sehingga membuat data menjadi miring.

Kematian karena infeksi ulang

Studi menunjukkan bahwa orang yang divaksinasi yang tertular COVID-19 lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan penyakit parah daripada mereka yang tidak divaksinasi, tetapi mereka masih bisa meninggal karena penyakit tersebut.

Ada 11 kematian infeksi ulang pada bulan Juni, mewakili 0,21 persen dari kasus infeksi ulang. Satu orang telah memprakarsai vaksinasi, empat telah menyelesaikan vaksinasi, satu memiliki booster tunggal dan satu lagi dua kali didorong. Empat tidak divaksinasi.

Labus menekankan bahwa jumlah kematian terlalu kecil untuk dijadikan sampel yang berarti. Dia mencatat bahwa mereka yang memiliki kondisi kesehatan serius dan mendasar adalah di antara mereka yang paling mungkin meninggal karena COVID-19.

“Bahkan jika mereka memiliki 30 dosis vaksin, untuk beberapa dari mereka, vaksin itu tidak berfungsi karena mereka tidak memiliki sistem kekebalan yang meresponsnya,” katanya.

Tidak ada informasi yang tersedia mengenai status kesehatan mereka yang meninggal pada bulan Juni.

Pada hari Selasa, dari 38.078 orang di Nevada yang memiliki setidaknya satu infeksi ulang selama pandemi, 134 telah meninggal, mewakili 0,35 persen kasus infeksi ulang. Dari kematian infeksi ulang, 76 terjadi pada orang yang tidak divaksinasi, 14 pada orang yang telah memulai vaksinasi, 31 pada mereka yang telah menyelesaikan vaksinasi, 11 pada mereka dengan satu dosis booster, dan dua pada orang yang telah menerima dua dosis booster.

Hubungi Mary Hynes di [email protected] atau 702-383-0336. Ikuti @MaryHynes1 di Twitter.

Author: Bruce Torres