Kapal pertama yang membawa gandum Ukraina meninggalkan pelabuhan Odesa

The bulk carrier Razoni starts its way from the port in Odesa, Ukraine, Monday, Aug. 1, 2022. A ...

KYIV, Ukraina (AP) – Kapal pertama yang membawa biji-bijian Ukraina berangkat dari pelabuhan Odesa pada Senin di bawah kesepakatan yang ditengahi oleh PBB dan Turki yang diperkirakan akan melepaskan toko besar tanaman Ukraina ke pasar luar negeri dan memudahkan penanaman pangan. krisis.

Kapal kargo berbendera Sierra Leone, Razoni, meninggalkan Odesa dengan membawa lebih dari 26.000 ton jagung menuju Lebanon.

“Kapal gandum pertama sejak agresi Rusia telah meninggalkan pelabuhan,” kata Menteri Infrastruktur Ukraina Oleksandr Kubrakov di Twitter, memposting video kapal panjang membunyikan klaksonnya saat perlahan menuju ke laut.

Memposting secara terpisah di Facebook, Kubrakov mengatakan Ukraina adalah pengekspor jagung terbesar keempat di dunia, “jadi kemungkinan mengekspornya melalui pelabuhan adalah kesuksesan besar dalam memastikan keamanan pangan global.”

“Hari ini Ukraina, bersama dengan mitra, mengambil langkah lain untuk mencegah kelaparan dunia,” tambahnya.

Di Moskow, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov memuji keberangkatan kapal itu sebagai “sangat positif,” dengan mengatakan itu akan membantu menguji “efisiensi mekanisme yang disepakati selama pembicaraan di Istanbul.”

Menteri Pertahanan Turki, Hulusi Akar, mengatakan Razoni diperkirakan akan berlabuh Selasa sore di Istanbul di pintu masuk Bosporus, di mana tim gabungan pejabat Rusia, Ukraina, Turki dan PBB akan menaikinya untuk inspeksi.

Dalam sebuah wawancara dengan Anadolu Agency yang dikelola pemerintah Turki, Akar memperingatkan bahwa krisis pangan global mengancam akan memicu “gelombang migrasi yang serius dari Afrika ke Eropa dan ke Turki.”

Jagung itu akan dikirim ke Lebanon, negara Timur Tengah yang berada dalam cengkeraman apa yang oleh Bank Dunia digambarkan sebagai salah satu krisis keuangan terburuk di dunia dalam lebih dari 150 tahun. Ledakan tahun 2020 di pelabuhan utamanya di Beirut menghancurkan ibu kotanya dan menghancurkan gudang gandum di sana, yang sebagian runtuh setelah kebakaran selama berminggu-minggu pada hari Minggu.

Lebanon sebagian besar mengimpor gandum dari Ukraina tetapi juga membeli jagungnya untuk membuat minyak goreng dan untuk memproduksi pakan ternak.

Kementerian pertahanan Turki mengatakan kapal-kapal lain juga akan meninggalkan pelabuhan Ukraina melalui koridor aman sesuai dengan kesepakatan yang ditandatangani di Istanbul pada 22 Juli, tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Rusia dan Ukraina menandatangani perjanjian terpisah dengan Turki dan PBB yang membuka jalan bagi Ukraina — salah satu lumbung pangan utama dunia — untuk mengekspor 22 juta ton biji-bijian dan barang pertanian lainnya yang tertahan di pelabuhan Laut Hitam karena invasi Rusia.

Kesepakatan itu juga memungkinkan Rusia mengekspor biji-bijian dan pupuk.

Menteri pertahanan Turki memuji pusat koordinasi bersama yang dikelola oleh pejabat Rusia, Ukraina, Turki, dan PBB sebagai tempat di mana pihak yang berlawanan dapat terlibat satu sama lain.

“Masalah yang mereka miliki sudah jelas, ada perang. Tapi itu satu-satunya tempat di mana kedua belah pihak bisa bersatu,” kata Akar. “Meskipun pasang surut, ada lingkungan yang baik untuk dialog.”

Kementerian infrastruktur Ukraina mengatakan bahwa 16 kapal lagi, semuanya diblokir sejak awal invasi skala penuh Rusia ke Ukraina pada 24 Februari, sedang menunggu giliran di pelabuhan Odesa.

Kubrakov mengatakan pengiriman itu juga akan membantu ekonomi Ukraina yang hancur akibat perang.

“Membuka pelabuhan akan memberikan setidaknya $ 1 miliar pendapatan devisa bagi perekonomian dan peluang bagi sektor pertanian untuk merencanakan tahun depan,” kata Kubrakov.

PBB menyambut baik perkembangan tersebut, dengan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Sekretaris Jenderal Antonio Guterres berharap pengiriman itu akan “membawa stabilitas dan bantuan yang sangat dibutuhkan untuk ketahanan pangan global terutama dalam konteks kemanusiaan yang paling rapuh.”

Setelah lebih dari lima bulan perang, klakson kapal kargo yang berbunyi saat berlayar ke laut menyenangkan Olena Vitalievna, seorang penduduk kota.

“Akhirnya, kehidupan mulai bergerak maju dan ada beberapa perubahan ke arah yang positif,” katanya. “Secara umum, pelabuhan harus menjalani kehidupannya sendiri karena Odesa adalah kota pelabuhan. Kami tinggal di sini, kami ingin semuanya bekerja untuk kami, semuanya sibuk.”

Namun dimulainya kembali pengiriman biji-bijian terjadi saat pertempuran berkecamuk di tempat lain di Ukraina.

Kantor kepresidenan Ukraina mengatakan bahwa setidaknya tiga warga sipil tewas dan 16 lainnya terluka oleh penembakan Rusia di wilayah Donetsk selama 24 jam terakhir.

Gubernur Donetsk Pavlo Kyrylenko mengulangi seruan agar semua penduduk mengungsi, menekankan perlunya mengevakuasi sekitar 52.000 anak yang masih tersisa di wilayah tersebut.

Di Kharkiv, dua orang terluka oleh serangan Rusia di pagi hari, satu terkena saat menunggu bus dan yang lainnya ketika peluru Rusia meledak di dekat sebuah gedung apartemen.

Kota selatan Mykolaiv juga menghadapi penembakan berulang yang menghancurkan sebuah bangunan unit rumah sakit dan merusak ambulans, menurut Gubernur Vitaliy Kim. Tiga warga sipil terluka dalam serangan Rusia di tempat lain di kota itu, katanya.

Segera setelah kesepakatan pengiriman biji-bijian ditandatangani pada 22 Juli, sebuah rudal Rusia menargetkan Odesa. Analis memperingatkan bahwa pertempuran yang terus berlanjut dapat mengancam kesepakatan biji-bijian.

“Bahayanya tetap ada: Wilayah Odesa telah menghadapi penembakan terus-menerus dan hanya pasokan reguler yang dapat membuktikan kelayakan perjanjian yang ditandatangani,” kata Volodymyr Sidenko, seorang ahli di think-tank Razumkov Center yang berbasis di Kyiv.

“Kepergian kapal pertama tidak menyelesaikan krisis pangan, itu hanya langkah pertama yang juga bisa menjadi yang terakhir jika Rusia memutuskan untuk melanjutkan serangan di selatan.”

___

Fraser melaporkan dari Ankara, Turki. Jon Gambrell di Dubai berkontribusi.

Author: Bruce Torres