Kebijakan bebas rokok UNLV secara resmi berlaku

This April 8, 2022, file photo shows Shawn Gerstenberger, a dean of the School of Public Health ...

Mulai Senin, siswa dan staf di UNLV tidak lagi diizinkan untuk merokok atau vape di dalam atau di luar ruangan.

Perpindahan untuk menjadi kampus bebas rokok dan bebas tembakau diumumkan oleh universitas pada bulan April.

Dalam sebuah pernyataan Senin, Dekan Sekolah Kesehatan Masyarakat UNLV Shawn Gerstenberger mengutip efek kesehatan negatif dari merokok dan mengatakan bahwa 99 persen perokok memulai sebelum usia 27 tahun.

“Kampus perguruan tinggi adalah lingkungan penting di mana kita dapat mendidik siswa dan mencegah perilaku ini sebelum mereka mulai,” katanya.

Kebijakan baru ini melarang semua bentuk merokok, penggunaan tembakau, penggunaan ganja, dan produk nikotin yang tidak diatur, termasuk rokok, cerutu, pipa, hookah, rokok elektrik, pena vape, dan tembakau tanpa asap seperti tembakau sedotan dan kunyah.

Ini akan berlaku untuk mahasiswa, fakultas, staf dan pengunjung di semua properti UNLV, termasuk tiga kampusnya, Thomas & Mack Center dan semua bangunan atau fasilitas lain yang dimiliki, dioperasikan, disewakan, ditempati atau dikendalikan oleh universitas.

Merokok dan vaping sebelumnya diizinkan di luar ruangan di kampus.

Kebijakan yang diusulkan menerima OK dari komite kebijakan universitas yang terdiri dari fakultas dan mahasiswa pada bulan September.

Dalam rilis berita, universitas tersebut mengatakan bahwa pihaknya bergabung dengan sekitar 2.000 universitas lain di seluruh negeri yang telah menerapkan kebijakan bebas rokok.

“Dalam kesehatan masyarakat, kami bekerja untuk melindungi orang dan komunitas tempat mereka tinggal, bekerja, belajar, dan bermain,” kata Gerstenberger dalam sebuah pernyataan. “Setiap kali kami menginjak kampus kami, fakultas, staf, dan mahasiswa UNLV memainkan peran penting dalam menciptakan lingkungan yang lebih bersih dan lebih sehat untuk semua.”

Hubungi Lorraine Longhi di 702-387-5298 atau [email protected] Ikuti dia @lolonghi di Twitter. Reporter Mary Hynes berkontribusi pada laporan ini.

Author: Bruce Torres