Kedai kopi Las Vegas, pelanggan menghadapi harga yang lebih tinggi

Jenny Alyn of Las Vegas makes a coffee drink at PublicUs coffeebar in downtown Las Vegas Monday ...

Pecinta kopi Southern Nevada mendapatkan kejutan yang tidak diinginkan dengan secangkir kopi pagi mereka.

Pelanggan yang sering mengunjungi kedai kopi lokal mengatakan mereka memperhatikan harga yang lebih tinggi.

Sementara harga konsumen sedikit turun bulan lalu, mencapai 8,5 persen dari tahun lalu, Biro Statistik Tenaga Kerja melaporkan pekan lalu indeks makanan secara keseluruhan meningkat 10,9 persen tahun ke tahun dengan kategori seperti susu naik 15,6 persen dan harga kopi untuk konsumen naik lebih banyak. dari 20 persen.

Beberapa pecinta kopi seperti Mallory Gott tidak terkejut.

“Harga sudah naik, dan mudah-mudahan, di beberapa titik mereka akan naik sedikit,” kata Gott, yang sering mengunjungi kedai kopi di pusat kota Las Vegas seperti Mothership Coffee Roasters. “Untuk saat ini kami seperti, ‘Oke, kami akan menerimanya apa adanya.’”

Pemilik kedai kopi di Lembah Las Vegas mengatakan mereka terpaksa menaikkan harga untuk membantu menutupi biaya pasokan yang lebih tinggi – terlihat pada segala hal mulai dari biji kopi, cangkir, serbet hingga stik pengaduk. Mereka tidak sendirian. Perusahaan besar seperti Unilever PLC, yang mereknya termasuk Ben & Jerry’s and Dove, Chipotle Mexican Grill Inc. dan McDonald’s Corp. harus menanggung kenaikan biaya barang, bahan bakar, dan biaya operasional lainnya kepada pelanggan mereka, menurut laporan pendapatan baru-baru ini. .

Pada hari Senin, Gott membeli minumannya yang biasa di Mothership, es susu almond latte, seharga $5,50 sebelum pajak. Bahkan dengan harga yang lebih tinggi, Gott tidak berencana untuk menghentikan kebiasaan minum kopinya dan merasa “beruntung saya tidak dalam posisi di mana saya tidak dapat menyerap dampak dari kenaikan tersebut.”

“Apakah aku menyukainya? Tidak. Tapi, apakah saya suka kopi dan ingin meminumnya? Ya, ”kata Gott.

CEO Mothership Coffee Roasters Juanny Romero mengatakan harga di tiga lokasinya naik sekitar 10 persen.

Perusahaan mengambil kopinya dari Cafe Femenino, sebuah koperasi pertanian yang dipimpin oleh perempuan, tetapi Romero mengatakan memperolehnya “sangat sulit.”

“Bukan hanya biaya kopi yang naik, tapi arus kas kami juga naik cukup besar untuk membeli kopi ini,” kata Romero. “Kami telah melakukan yang terbaik untuk tidak menyampaikan ini kepada pelanggan kami, karena kami memahami bahwa kami semua berada di kapal yang sama bersama-sama.”

Romero juga mengatakan penyok terbesar dalam pengeluarannya berasal dari produk susu dan kertas.

Mothership telah mencoba untuk mengurangi biaya ini dengan mendorong pelanggan untuk membawa cangkir mereka sendiri atau makan di lokasi mereka, memungkinkan toko untuk mengurangi penggunaan cangkir kertas.

Di dekatnya, Brew It Coffee House mengatakan bahwa sumber kopi adalah masalah yang paling kecil. Pemilik Willie Villanueva dan Patty Bell mengatakan hal lainlah yang menyebabkan masalah. Bahkan mulai menutup pintunya pada hari Minggu untuk membantu mengurangi biaya operasional.

“Selain kopi, semuanya sudah naik,” kata Bell. “Krim, sirup, semua yang ada di dalamnya sudah naik. Kami telah meningkatkan [prices] sedikit, tidak terlalu, terlalu banyak.”

“Kami memiliki satu jenis cangkir yang kami gunakan — Anda harus membelinya lagi, tidak dapat ditemukan di mana pun. Kemudian Anda harus mendapatkan cangkir yang berbeda dan kemudian cangkir yang berbeda memiliki tutup yang berbeda … Hanya saja sulit untuk menemukan sesuatu.”

Bell mengatakan pelanggan telah memahami.

“Saya pikir semua orang tahu. Maksud saya, lihat harga gasnya,” kata Bell. “Semua orang tahu harga akan naik, jadi mereka tidak terkejut.”

Jenny Wong, seorang pelanggan di Brew It, telah memperhatikan lonjakan harga baru-baru ini dan itu memaksanya untuk memangkas perjalanan kopinya, memilih untuk membuat kopi di rumah.

“Saya akan mengatakan itu menjadi bagian dari rutinitas harian saya dan kemudian sekarang saya menganggapnya lebih sebagai hadiah,” kata Wong. “Saya mencoba mendisiplinkan diri dan membuat anggaran.”

Pesanan Wong yang biasa adalah secangkir kopi hitam premium, yang katanya biasanya berharga sekitar $6. Tetapi membuat cangkir di rumah lebih murah, menurut Wong, karena sekantong biji kopi berharga $15.

Sementara itu di Grouchy John’s Coffee, di South Maryland Parkway dan East Wigwam Avenue, Divyansh Sharma sedang belajar sambil menikmati secangkir kopi, yang kini telah menjadi barang mewah.

“Saya melihat ada sedikit kenaikan harga kopi. Saya sebenarnya baru saja membeli mesin pembuat kopi minggu lalu,” kata Sharma. “Saya telah mencoba untuk melengkapi itu dengan mencoba untuk pergi ke kedai kopi lebih sedikit dan menemukan lebih banyak produk serupa.”

Sharma, yang biasanya memesan kopi hitam besar, mengatakan dia tidak akan membayar lebih dari $3 untuk secangkir. Dia dulu menikmati latte yang lebih mahal tetapi sekarang berusaha menghemat uang.

Tetapi banyak peminum mencatat bahwa bahkan dengan harga yang lebih tinggi, mereka masih bersedia mengunjungi kedai kopi lokal mereka — hanya lebih jarang.

“Kamu hidup sekali. Tidak apa-apa untuk membeli cangkir yang bagus sesekali,” kata Wong.

Hubungi Emerson Drewes di [email protected] Ikuti @EmersonDrewes di Twitter.

Author: Bruce Torres