Laporan penembakan palsu memicu kepanikan di bandara Las Vegas

Travelers are held up at Harry Reid International Airport in Las Vegas on August 14, 2022.

Orang yang nakal di Bandara Internasional Harry Reid memicu ketakutan penembakan palsu yang menimbulkan kepanikan pada Minggu pagi dan menunda penerbangan sepanjang hari, menurut para pejabat.

Departemen Kepolisian Metropolitan mengatakan pihaknya menanggapi sekitar pukul 04.30 pagi atas laporan penembakan di Terminal 1, seorang petugas ancaman kemudian memutuskan tidak berdasar. Orang yang diduga menyebabkan keributan itu ditahan, meskipun tidak jelas tuduhan apa yang akan mereka hadapi.

Bandara Las Vegas benar-benar ditutup mari kita bicara tentang hari Minggu yang menakutkan pic.twitter.com/LmS6KycsTB

— Paige (@brimeyerautobod) 14 Agustus 2022

Tetapi suara keras itu menyebabkan para pelancong panik, dan beberapa orang bergegas melewati pos pemeriksaan keamanan, tulis seorang juru bicara bandara dalam sebuah email.

Dengan pelanggaran keamanan, petugas Administrasi Keselamatan Transportasi harus menyaring ulang para pelancong yang telah mereka periksa, kata pejabat bandara.

Penerbangan diadakan, memicu rantai penundaan yang diperkirakan akan berlanjut hingga Minggu, kata para pejabat, mencatat bahwa pembatalan mungkin terjadi.

Flightaware, situs web pelacakan penerbangan, Minggu malam melaporkan penundaan keberangkatan hingga 30 menit karena “kemacetan taksi.”

Sekitar 50 penerbangan masuk dan keluar dibatalkan dan 246 ditunda, menurut Flightaware.

Michelle Shafer, seorang penduduk Texas yang telah berada di Las Vegas untuk sebuah konvensi, ketinggalan penerbangan Southwest Airlines pukul 09:20 ke Portland, dan dijadwal ulang untuk satu lagi lebih dari empat jam kemudian.

Dia tiba di bandara sekitar pukul 7:30 pagi dan mengalami kekacauan.

“Saya telah melihat bandara sesibuk ini, tetapi tidak sesemrawut ini, tanpa arah,” katanya, seraya mencatat bahwa “masalah terbesar” adalah kurangnya informasi yang dibagikan oleh para pejabat. Dia melihat petugas berpatroli dan menyaksikan upaya karyawan bandara untuk berbagi informasi yang teredam oleh kebisingan.

Seorang musafir yang hanya menyebutkan nama depannya, Ron, mengatakan bahwa dia telah berhasil melewati TSA sebelum mendengar laporan tentang seorang penembak, menyebut adegan itu “kacau” dengan “semua orang bergegas dan berlari.”

“Pasti ada 1.000 orang yang mencoba untuk melewatinya karena panggilan terakhir tentang penerbangan yang akan berangkat disiarkan melalui pengeras suara,” katanya, menambahkan bahwa “pada saat saya sampai di sana, penerbangan saya sudah hilang.”

Penerbangannya ke Houston dijadwal ulang untuk Senin pagi dengan singgah enam jam, katanya.

“Mereka mengatakan kepada saya bahwa tidak ada yang bisa mereka lakukan,” katanya.

Bulan lalu, laporan palsu lainnya tentang seorang penembak, dipicu oleh suara pecahan kaca di MGM Grand, menyebabkan kepanikan di Strip. Orang-orang yang melarikan diri dari daerah itu dan mengatakan ada penembakan “menciptakan reaksi berantai informasi,” kata polisi saat itu. Video yang diposting di media sosial menangkap adegan orang-orang yang berlari, beberapa di antaranya diinjak-injak.

Dalam insiden itu, seorang pria berusia 42 tahun didakwa dengan pelanggaran ringan merusak properti.

Hubungi Ricardo Torres-Cortez di [email protected] Ikuti @rickytwrites di Twitter.

Author: Bruce Torres