Las Vegas Aces menarik diri dari Phoenix Mercury di playoff WNBA

Las Vegas Aces forward A'ja Wilson (22) pushes past guard Jackie Young (0) to shoot against Pho ...

Point guard Aces, Chelsea Gray langsung muncul.

Gray melakukan pelanggaran keras dari center Phoenix Mercury Megan Gustafson dengan waktu tersisa 6:54 dan melompat berdiri setelah mengenai tanah, tampaknya untuk menghadapi lawannya.

Wasit dan pemain dari kedua belah pihak dengan cepat memisahkan pasangan itu, dan sebaliknya, Gray menoleh ke kerumunan dan mulai memberi isyarat agar mereka menyalakan suara.

“Aku sedikit kesal,” kata Gray.

Pelanggaran itu ditingkatkan menjadi Flagrant 1 dan membantu memicu Gray dan Aces, yang menarik diri dari Mercury dalam Game fisik 1 dari seri putaran pertama 79-63 di depan kerumunan 8.725 di Michelob Ultra Arena.

Guard Kelsey Plum mencetak 22 poin dan Gray 17 memimpin Aces. Ini adalah kemenangan playoff pertama dalam karir pelatih Becky Hammon.

“Pertandingan yang sulit di sana selama tiga kuarter,” kata Hammon. “Mereka memberi kami kesempatan yang bagus.”

Aces dan Mercury akan memainkan Game 2 pada hari Sabtu pukul 6 sore di Michelob Ultra Arena. Mereka akan memastikan tempat di semifinal WNBA dengan kemenangan.

Berikut adalah tiga takeaways:

1. Pertahanan kuarter kedua

Aces memulai dengan serangan yang sulit. Pelompat A’ja Wilson menolak untuk jatuh, dia menembak 1 dari 8 di babak pertama dan, sampai Jackie Young menemukan ritme di kuarter kedua, Aces berjuang untuk memisahkan diri dari Mercury.

Keadaan mulai berubah di kuarter kedua. Mercury hanya mencetak empat poin melalui lima menit pertama dan menembak 24 persen secara keseluruhan dan 28,6 persen pada lemparan tiga angka pada kuarter kedua.

Kurang konsisten menembakkan 3 poin, Phoenix mencoba menyerang rim, tetapi penyerang Aces – khususnya Wilson dan Kiah Stokes – menyerbu bola dan mengubah tembakan.

2. Rebound membuat Phoenix tetap dekat

Aces menembak persentase yang lebih tinggi dan memukul lebih banyak 3s pada efisiensi yang lebih baik di babak pertama, tetapi Mercury tertinggal hanya lima poin di babak pertama.

Phoenix tetap dalam jangkauan karena rebound ofensifnya. Dipimpin oleh penyerang Brianna Turner, Mercury memiliki tujuh rebound ofensif di babak pertama. Turner memiliki empat, memberinya lebih dari Aces.

“Ini adalah upaya tim,” kata Hammon. “Anda tidak harus menjadi besar untuk rebound. Apa yang harus Anda lakukan adalah disengaja, disengaja, memahami sudut dan mengejarnya. ”

3. Selesai tersusun

Terlepas dari daftar pemain mereka yang kekurangan tenaga dan cedera pada point guard Shey Peddy di akhir kuarter ketiga, Mercury tertinggal hanya lima poin setelah tiga kuarter.

Tapi Aces tetap tenang dan dieksekusi lebih baik di 10 menit terakhir.

Gray adalah bagian besar dari itu, mencetak sembilan dari 17 poinnya di kuarter keempat. Flagrant 1 oleh Gustafson meluncurkan 7-2 Gray run, saat ia memukul 3 dari operan masuk setelah melakukan lemparan bebasnya, kemudian melakukan jumper step-back pada kepemilikan berikutnya.

“Anda menonton Chelsea, dan Anda tahu dia menyukai momen-momen ini,” kata Hammon. “Anda merasa sangat nyaman sebagai pelatih dengan bola di tangannya di momen-momen besar.”

Stokes juga memiliki kuarter keempat yang besar dengan empat poin, lima rebound, satu blok, dan satu steal.

Aces mengungguli Mercury 28-17 di kuarter.

Hubungi reporter Andy Yamashita di [email protected] Ikuti @ANYamashita di Twitter.

Author: Bruce Torres