Miracle Mile Shops on the Strip ternyata 22

People walk past scaffolding at the Miracle Mile Shops under renovation at Planet Hollywood on ...

Apa yang dimulai sebagai pusat perbelanjaan yang “berjuang” di dalam bekas Aladdin telah berkembang menjadi Miracle Mile Shops – tujuan belanja dan hiburan lebih dari satu mil yang terhubung dengan Planet Hollywood yang merayakan ulang tahun ke-22 pada hari Rabu.

“Ini awalnya bagian dari Aladdin, dan memiliki beberapa masalah saat pertama kali dibuka,” kata Brian Sorrentino, direktur di ROI Commercial Real Estate. “Itu berjuang.”

Toko-toko mendapat rebrand pada tahun 2007, mengubah nama dari Toko di Desert Passage menjadi moniker saat ini. Pada saat itu, Review-Journal melaporkan bahwa “Toko bertema Maroko di Desert Passage di Aladdin mengalami kekecewaan finansial hampir sejak dibuka pada tahun 2000.”

Sejak itu, mal, yang dimiliki oleh Miller Capital Advisory dan dana pensiun publik California CalPERS, telah menjadi pusat perhatian di Strip, menarik jutaan orang. Dan terus berkembang dengan perubahan yang akan menambahkan layar digital LED baru, lansekap dan pembaruan interiornya, termasuk pertunjukan hujan badai.

Sorrentino mengatakan bahwa ketika mal berganti nama dan menciptakan pintu masuk jalan, itu menjadi “disegarkan.”

“Ini adalah mal terbaik dalam kisaran harga pelanggan kelas menengah itu,” kata Sorrentino. “Hambatan untuk masuk rendah, yang sangat menarik bagi pejalan kaki yang berjalan di Strip di lokasi itu.”

Sekarang, toko-toko menarik sekitar 26 juta pengunjung setiap tahun, menurut Wendy Albert, direktur senior pemasaran Miracle Mile. Sejak dibuka pada tahun 2000, pusat ini telah menyambut hampir 470 juta pembeli.

“Semua orang mencari sesuatu yang menyenangkan untuk dilakukan ketika mereka datang ke Strip. Saya pikir Miracle Mile Shops sangat bagus dalam mewujudkannya, ”kata Albert. “Kami memiliki toko dan restoran yang tidak dapat Anda temukan di tempat lain.”

Pertama ke pasar

Miracle Mile telah membuka beberapa lokasi ritel pertama Las Vegas untuk merek seperti Morphe Cosmetics, label kacamata Quay Australia dan Garrett Popcorn Shops serta lokasi AS pertama, pada saat itu, robot bar Tipsy Robot. Itu juga menyambut lokasi pertama di Nevada dari rantai mode cepat H&M pada tahun 2007, yang menarik lebih dari 600 orang pada pembukaannya.

Bahkan dengan penutupan toko yang terus-menerus dan pembukaan toko baru, Albert mengatakan 13 toko tetap berada di dalam pusat seluas 500.000 kaki persegi selama 22 tahun. Mereka termasuk Galeri Wyland, Aldo, White House Black Market, Lucky Brand, Sunglass Hut, Tommy Bahama, Ben & Jerry’s, Steve Madden, Bath & Body Works, Magnet Max, Sephora, Loft, dan Fossil.

“Dengan 13 toko yang ada di sini sejak kami buka pada tahun 2000, maka banyak dari mereka telah membuka lokasi lain sejak saat itu,” kata Albert. “Jadi saya pikir itu hanya menunjukkan betapa suksesnya mereka di sini di Miracle Mile Shops.”

Dia mengatakan renovasi mal berlanjut dengan rencana untuk menyelesaikan pembaruan tahun depan. Itu tetap terbuka untuk umum selama renovasi.

“Kami mendapatkan lantai baru, tempat duduk baru, toilet baru. Layar LED baru akan dipasang di bagian luar properti,” kata Albert. “Kami juga menambahkan beberapa fitur teknologi hebat yang akan menjadi pertunjukan hebat.”

Albert juga menggoda bahwa perubahan akan datang ke pertunjukan hujan badai, pertunjukan harian gratis di dalam mal yang meniru badai petir dengan kilat, kabut, dan hujan.

“Kami sebenarnya akan memperbarui itu dan memberikan tampilan baru dan beberapa fitur keren baru untuk itu,” kata Albert. “Kami hanya ingin memastikan bahwa kami menambahkan (barang) baru tetapi juga menyimpan beberapa item favorit tentang properti.”

Sorrentino mengatakan memiliki lebih dari sekadar toko akan membantu Miracle Mile terus berkembang.

“Mall yang unggul menyediakan … pengalaman apa pun untuk menarik Anda dan benar-benar meningkatkan pengalaman berbelanja,” kata Sorrentino. “Miracle Mile menawarkan itu.”

Versi sebelumnya salah menyatakan akses ke Miracle Mile Shops.

Hubungi Emerson Drewes di [email protected] Ikuti @EmersonDrewes di Twitter.

Author: Bruce Torres