Nevada masih berjuang dengan klaim pengangguran

The State of Nevada Department of Employment, Training and Rehabilitation Center is photographe ...

Karena harga gas, bahan makanan dan barang-barang lainnya tetap tinggi di seluruh negeri, ketakutan akan resesi yang akan datang tetap menjadi perhatian bagi bisnis dan keluarga.

Di Nevada, di mana pengeluaran diskresioner mendorong sebagian besar ekonomi negara bagian, ketakutan itu mengingatkan pada waktu lebih dari dua tahun lalu, ketika pengangguran mencapai 28 persen.

Beberapa hal telah membaik sejak saat itu. Negara bagian baru-baru ini mengumumkan telah mendapatkan kembali semua pekerjaan yang hilang selama pandemi COVID-19 dan sebuah laporan dari Departemen Tenaga Kerja AS menunjukkan inflasi turun, betapapun sedikitnya, pada bulan Juli.

Meskipun demikian, banyak pengusaha masih berjuang untuk mengisi lowongan.

Salah satu majikan tersebut adalah Departemen Ketenagakerjaan, Pelatihan dan Rehabilitasi Nevada, lembaga negara bagian yang bertanggung jawab untuk memproses klaim pengangguran.

Pada hari Selasa, setidaknya ada 40 posisi kosong di divisi klaim pengangguran departemen. Dan meskipun jumlah klaim telah menurun secara dramatis sejak masa-masa awal pandemi COVID-19, kurangnya staf membuat departemen kesulitan menangani backlognya.

Jaminan simpanan, yang tidak termasuk klaim yang dibuat dalam 21 hari terakhir, mencapai 23.895, dengan klaim tertua terjadi pada pertengahan Oktober tahun lalu.

Kehilangan staf, fleksibilitas

“Alasan saya memiliki backlog karena selama pandemi kami memiliki fleksibilitas dari Departemen Tenaga Kerja untuk membawa staf kontrak pada dasarnya. Kami dapat mempekerjakan perusahaan yang dapat mencari di seluruh negeri dan membawa tim orang, ”kata Direktur departemen Elisa Cafferata. “Kami memiliki lebih dari 200 staf kontrak hingga September tahun lalu.”

Staf kontrak, yang tidak dapat lagi digunakan oleh departemen setelah September 2021 karena perubahan pedoman federal, bukan satu-satunya pekerja yang hilang dari departemen tersebut. 200 karyawan lainnya dari Departemen Kesejahteraan, yang “dipinjamkan” ke departemen pengangguran selama lebih dari setahun untuk membantu membantu masuknya klaim, kembali ke pekerjaan semula pada akhir tahun lalu.

Cafferata, yang diangkat ke posisi itu pada Januari 2021, mengatakan dia kehilangan lebih dari 500 pekerja sejak kuartal terakhir tahun 2021.

Klaim telah menurun secara signifikan sejak hari-hari awal pandemi, ketika hanya satu minggu di bulan Maret 2020 menghasilkan hampir 92.300 klaim. Data terbaru dari negara bagian menunjukkan ada sekitar 1.900 klaim selama minggu 25 Juni, penurunan yang signifikan dari lebih dari 11.100 klaim yang dibuat pada bulan Juni hanya dua tahun sebelumnya.

Selama pandemi, sekitar 500.000 pelamar menerima tunjangan pengangguran reguler, sementara 200.000 orang lainnya menerima tunjangan di bawah program Bantuan Pengangguran Pandemi, program federal yang dimaksudkan untuk membantu mereka yang wiraswasta dan pekerja pertunjukan, yang biasanya tidak memenuhi syarat untuk keuntungan pengangguran.

Memerangi penipuan

Tetapi departemen itu tidak hanya berjuang untuk mengikuti aplikasi dari orang-orang Nevada yang sangat membutuhkan bantuan karena penguncian pandemi. Cafferata mengatakan ada lebih dari 2 juta aplikasi yang diajukan, banyak di antaranya adalah penipuan.

Hal ini sebagian disebabkan oleh persyaratan bahwa permohonan bantuan pengangguran tidak memerlukan banyak informasi untuk memverifikasi identitas pemohon. Persyaratan berubah setelah menjadi jelas bahwa itu mengarah ke penipuan dan aplikasi kemudian memerlukan verifikasi identitas dan informasi pendapatan.

“Itu sangat berhasil dalam mengurangi jumlah aplikasi penipuan yang kami lihat,” katanya.

Untuk membantu memerangi penipuan, departemen telah bekerja dengan apa yang dikenal sebagai “tim harimau”, kelompok ahli multi-disiplin yang bekerja sebagian dengan Departemen Tenaga Kerja AS untuk menyediakan sumber daya bagi negara bagian.

Tetapi mengurangi penipuan di masa depan berarti departemen membutuhkan perbaikan yang lebih permanen. Baru tahun lalu, Gubernur Steve Sisolak menyerukan “perombakan besar-besaran” pada departemen tersebut dalam pidatonya tentang pemulihan ekonomi negara bagian.

Kurang dari sebulan kemudian, Badan Legislatif Nevada menyetujui $54 juta dolar Rencana Penyelamatan Amerika untuk meningkatkan sistem departemen yang berusia satu dekade, yang akan membuat aplikasi penipuan lebih mudah disingkirkan dan akan memudahkan implementasi program baru yang mungkin diperkenalkan oleh anggota parlemen di masa depan.

Departemen saat ini sedang merundingkan kontrak dengan vendor yang akan membangun sistem baru, tetapi rincian pasti tentang berapa biayanya belum selesai atau belum dipublikasikan, kata juru bicara departemen tersebut.

Sistem ini bisa memakan waktu lebih dari dua tahun untuk dibangun. Sementara itu, kebutuhan akan staf tetap ada.

“Kami menggunakan setiap jalan yang mungkin kami harus melewati simpanan kami dan kami berkomunikasi secara teratur dengan kantor gubernur dan delegasi federal dan Departemen Tenaga Kerja tentang fleksibilitas ini. Kami jelas bukan satu-satunya negara bagian dalam situasi ini,” kata Cafferata.

Dalam sebuah pernyataan, Sisolak mengatakan bahwa kantornya bekerja dengan departemen tersebut untuk mendapatkan keuntungan bagi warga Nevada yang memenuhi syarat.

“Kantor Gubernur bekerja sama dengan DETR untuk membantu memastikan mereka memiliki sumber daya yang mereka butuhkan untuk melakukan pekerjaan penting ini, termasuk pendanaan untuk kebutuhan staf dan membantu memperbarui sistem teknologi mereka,” kata pernyataan itu.

Departemen dapat menerima $12,8 juta untuk kontak untuk sistem barunya jika disetujui oleh Komite Keuangan Interim minggu depan.

Hubungi Taylor R. Avery di [email protected] Ikuti dia di @travery98 di Twitter.

Author: Bruce Torres