Pegolf yang terpikat oleh orang Saudi akhirnya terjebak dalam perangkap pasir kehidupan | RUBEN NAVARRETTE JR.:

Phil Mickelson reacts to a putt on the eighth green during the first round of the Arnold Palmer ...

Saya mencoba mengajari ketiga remaja saya pelajaran hidup yang berharga: Pilihan memiliki konsekuensi.

Itu pelajaran yang hilang dari 11 pegolf profesional yang baru-baru ini menggugat Asosiasi Pegolf Profesional. Para “penghubung” – yang diskors oleh PGA Tour pada bulan Juni karena berpartisipasi dalam Seri Undangan Golf LIV yang didukung Saudi – menuduh bahwa asosiasi tersebut melanggar undang-undang antimonopoli.

The Tour “telah memberanikan diri untuk membahayakan karir dan mata pencaharian pegolf mana pun … yang memiliki keberanian untuk menentang Tour dan bermain di turnamen yang disponsori oleh pendatang baru,” gugatan itu menegaskan.

Penggugat juga mengklaim bahwa PGA mengancam untuk menempatkan larangan seumur hidup pada pemain yang berpartisipasi dalam seri LIV Golf, menekan sponsor untuk mencegah pegolf membelot dan bersandar pada entitas lain dalam “ekosistem” golf untuk memaksimalkan kerugian bagi pegolf yang bermain untuk orang-orang Saudi.

Komisaris Tur PGA Jay Monahan baru-baru ini mengirim memo kepada para pemain PGA Tour, mengatakan bahwa para pegolf yang meninggalkan acara tersebut “untuk mempromosikan diri” sekarang “ingin kembali.” PGA tidak memilikinya. Asosiasi akan mengajukan kasusnya di pengadilan “dengan jelas dan penuh semangat,” tegas Monahan.

Para penggugat termasuk Bryson DeChambeau, Talor Gooch, Hudson Swafford, Matt Jones, Ian Poulter, Abraham Ancer, Carlos Ortiz, Pat Perez, Jason Kokrak dan Peter Uihlein.

Tapi pemimpinnya jelas adalah pegolf superstar Phil Mickelson, yang telah memenangkan enam kejuaraan besar dan meraup $40 juta per tahun dari endorsement. Kekayaan bersih Mickelson diperkirakan antara $300 juta dan $400 juta.

Untuk berpartisipasi dalam turnamen LIV, yang mencakup delapan acara di seluruh dunia selama beberapa bulan ke depan, Mickelson dibayar $200 juta. Dan biaya itu, seperti yang dibayarkan kepada pegolf lainnya, hanya untuk muncul dan bermain. Menang, kalah, atau seri.

Ini pekerjaan yang baik jika Anda bisa mendapatkannya, seperti kata pepatah.

Kesebelas pegolf bersedia mengabaikan fakta bahwa kerajaan itu, menurut badan intelijen AS, bersalah atas pelanggaran hak asasi manusia. Ini termasuk pembunuhan brutal dan tak termaafkan atas kolumnis Washington Post yang berkontribusi Jamal Khashoggi pada 2018. Sebuah laporan intelijen AS menyimpulkan bahwa Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman—lebih dikenal oleh orang Amerika sebagai “MBS”—memerintahkan pembunuhan Khashoggi.

Dia memimpin Dana Investasi Publik Arab Saudi, dana kekayaan berdaulat yang mendukung seri LIV Golf.

Dan untuk berpikir, golf pernah dianggap sebagai “permainan pria”.

Tentu saja, orang-orang Saudi bukanlah tuan-tuan. Begitu pula pegolf yang mengajukan gugatan. Sebaliknya, mereka lebih terlihat seperti bayi manja yang ingin memiliki kaviar dan filet mignon dan memakannya juga.

Inilah yang benar-benar mengganggu saya: Golf profesional bukanlah pekerjaan pegawai negeri yang tidak bisa dipecat. Pegolf melayani dengan senang hati PGA, yang memiliki hak untuk memutuskan dengan siapa mereka ingin mengasosiasikan mereknya. Para pegolf ini memiliki kehidupan yang kebanyakan orang Amerika tidak pernah bisa hubungkan, dan mereka telah memilih untuk menempuh jalan yang tidak biasa ini sendiri. Akan ada gundukan di jalan, dan mereka harus menerima itu. Dalam hal ini, mereka ingin mengumpulkan gaji besar dari sumber yang meragukan tanpa menanggung konsekuensi apa pun.

Seperti yang saya coba katakan kepada anak-anak saya, dunia tidak bekerja seperti itu. Akuntabilitas penting. Atau setidaknya, seharusnya. Begitu juga karakter dan penilaian — dan pergi ke pengadilan untuk mendapatkan apa yang Anda inginkan tidak menunjukkan keduanya.

Syukurlah, tidak semua orang begitu mudah tergoda oleh hari gajian. Tiger Woods – bisa dibilang nama terbesar dalam golf, dengan 15 kejuaraan utama – menolak tawaran yang oleh CEO seri LIV Golf Greg Norman disebut “sangat luar biasa” sebesar $700 juta hingga $800 juta untuk dimainkan bagi Saudi.

Bulan lalu, di Kejuaraan Terbuka di St. Andrews, Skotlandia, Woods mengatakan dia tidak setuju dengan para pemain yang membelot dari PGA.

“Saya pikir apa yang telah mereka lakukan adalah mereka telah berpaling dari apa yang telah memungkinkan mereka untuk mendapatkan posisi ini,” kata Woods. Dia menyarankan bahwa uang jaminan membunuh “insentif untuk pergi ke sana dan mendapatkannya di tanah,” dan dia khawatir bahwa pemain yang lebih muda telah kehilangan kesempatan mereka untuk bermain di kejuaraan besar.

“Saya hanya tidak melihat bagaimana langkah itu positif dalam jangka panjang bagi banyak pemain ini,” kata Woods.

Ini bukan. Tetapi yang lebih berbahaya lagi adalah PGA mengamuk dan mengajarkan orang-orang yang memiliki hak istimewa bahwa tindakan tidak memiliki konsekuensi. Itu bukan kenyataan yang kita jalani setiap hari sebagai manusia biasa.

Alamat email Ruben Navarrette adalah [email protected] Podcastnya, “Ruben in the Center,” tersedia melalui setiap aplikasi podcast.

Author: Bruce Torres