Pemungutan suara pilihan peringkat adalah ide yang buruk | SURAT

Clark County election workers set up voting booths at the Cora Coleman Senior Center in Las Veg ...

Ron Peltier menulis untuk “mendidik” kami tentang keajaiban pemungutan suara pilihan peringkat (7 Agustus Review-Journal). Inilah mengapa Demokrat menginginkan pemungutan suara pilihan peringkat.

Misalkan Anda tinggal di negara bagian di mana ada Pesta Abu-abu dan Pesta Merah Muda. Katakanlah Partai Abu-abu memiliki 34 persen dari semua warga negara. Tidak cukup untuk mendorong jalan Anda. Katakanlah Partai Merah Muda hanya memiliki 29 persen dari semua warga negara (Wah, persentase itu terlihat familier). Bagaimana Partai Abu-abu memastikan dominasi?

Nah, jika kita bisa mendapatkan setidaknya dua orang untuk mencalonkan diri di Partai Abu-abu, dan mendapatkan surat suara pilihan peringkat, dan jumlah suara yang representatif, maka kita akan yakin memiliki kandidat No. 1 dan No. 2. Dua kandidat teratas kami bisa mendapatkan 34 persen suara, sedangkan Partai Pink bisa mendapatkan tidak lebih dari 29 persen. Ini mengasumsikan bahwa orang-orang independen akan memilih di sepanjang perpecahan yang sama. Kita bisa mencegah Partai Pink memiliki perwakilan sama sekali. Kemudian kita akhirnya bisa menidurkan gagasan konyol tentang hak-hak partai minoritas ini.

Tapi Konstitusi kita menjamin hak-hak partai minoritas – jika mereka bisa terpilih. Jadi, dengan voting pilihan berperingkat, mayoritas membuat minoritas tidak pernah terpilih.

Ide buruk ini, seperti banyak ide buruk lainnya, berasal dari California. Negara yang No 1 dalam kemiskinan, No 1 dalam tunawisma dan No 1 dalam kejahatan ritel. Ini dijalankan oleh mayoritas Demokrat yang solid. Mari kita kirimkan ide-ide California yang buruk ini kembali ke California. Ini adalah Nevada. Kami tidak ingin diperintah oleh ide-ide California yang buruk.

Author: Bruce Torres