Peningkatan Aces ditampilkan dalam kemenangan tanda tangan atas Sky

Las Vegas Aces guard Kelsey Plum (10) eyes a Chicago Sky pass while Chicago Sky guard Julie All ...

Pingsan pertengahan musim panas mereka dimulai 21 Juni di Michelob Ultra Arena melawan tim yang sama yang Aces cekikikan Kamis malam dalam pertandingan musim reguler kedua dari belakang mereka. Mereka menyia-nyiakan keunggulan 28 poin malam itu.

Kekalahan itu adalah produk sampingan dari pertahanan yang tidak bersemangat yang membuat mereka kehilangan empat dari enam pertandingan berikutnya — dan posisi teratas mereka di klasemen WNBA.

Itu adalah tempat yang mereka rebut kembali dari Chicago Sky dengan kemenangan 89-78 yang menentukan dalam penampilan paling impresif mereka musim ini.

Pingsan pertengahan musim panas sudah berakhir, dan Aces bermain setiap bit seperti tim juara yang mereka cita-citakan dalam perjalanan menuju kemenangan mereka atas juara bertahan WNBA. Istirahat kedua mereka melengkapi pelanggaran setengah lapangan yang tajam, serangan yang ditandai Kamis malam oleh jenis bola dan gerakan pemain yang diminta pelatih Becky Hammon sepanjang tahun.

Terlebih lagi pertahanan mereka kohesif, komunikatif dan tajam melawan Langit dan peringkat ofensif No. 2 mereka. Chicago memiliki persentase field-goal yang terhormat — 46,2 — tetapi Aces memaksa Sky melakukan 17 turnover dengan aktivitas defensif mereka yang hingar bingar.

Hammon mengatakan selama pingsan pertengahan musim panas bahwa dia berharap Aces akan mencapai puncaknya pada bulan Agustus sebagai pendekatan playoff. Menang dalam 11 dari 14 pertandingan terakhir mereka, termasuk melawan sesama pesaing kejuaraan seperti Sky dan Seattle Storm menyarankan mereka melakukan hal itu.

“Secara defensif, sebagian besar, kami terkunci,” kata penjaga Aces All-Star Kelsey Plum setelah mencetak 25 tertinggi tim. “Mereka hanya memiliki begitu banyak senjata, dan saya merasa secara keseluruhan bagi kami untuk terkunci dalam seperti kami (sebelumnya), itu cukup keren.”

Kemenangan tanda tangan

Karena pertahanan mereka, Aces tidak membutuhkan dominasi dari runner depan MVP A’ja Wilson atau ketenangan sempurna dalam waktu kritis dari point guard Chelsea Gray. Mereka menggabungkan untuk 18 poin dan sangat puas menyerahkan beban skor ke Plum dan Jackie Young.

Aces mengamankan keunggulan dua angka di kuarter pertama dan berhasil mempertahankannya di sebagian besar permainan, berkat pendekatan prinsip mereka di kedua ujungnya.

Kecepatan dan ruang menghasilkan tampilan terbuka. Kesabaran menghasilkan yang lebih baik lagi.

“Ada beberapa situasi di mana kami hanya mengisolasi orang, dan mereka membuat permainan yang tepat,” kata Hammon. “Isolasi bukan hanya untuk pemain itu untuk mencetak gol. Isolasi adalah membuat sandiwara, dan kemudian melihat apa yang mereka lakukan. Kami mulai mendapatkan iterasi berikutnya.”

Plum mendominasi babak pertama dengan 18 poin dan Young mendominasi kuarter ketiga dengan 16. Guard cadangan Riquna Williams mencetak 12 poin dalam penampilan terbaiknya musim ini, memperkuat bangku cadangan tanpa Dearica Hamby, yang mungkin absen beberapa minggu karena memar tulang. lutut kanannya.

Sebaliknya, Aces menekan para penangan bola Chicago, membantu dan memutar tepat waktu untuk mengganggu aliran ofensif Sky. Mereka hanya akan pergi sejauh pertahanan mereka membawa mereka, sesuatu yang Hammon tegaskan kembali setelah pertandingan.

“Pertahanan harus ada malam demi malam,” kata Hammon. “Di setiap tim ada pencetak gol elit. Ini hanya tentang membuat penampilan mereka sesulit mungkin.”

Masih belum puas

Hammon menganggap pingsan dua minggu ditambah dua minggu setelah istirahat All-Star pada bulan Juli sebagai bentangan paling penting dari musim Aces. Setelah itu, Aces adalah untuk “sebagian besar, tim yang berbeda,” katanya. Pujilah pertemuan “datanglah kepada Yesus” di New York saat musim dimulai kembali.

Mereka jelas merupakan tim yang berbeda pada Kamis, tim yang tampaknya cukup mampu meraih unggulan pertama pada Minggu untuk menutup musim reguler pertama Hammon sebagai pelatih kepala mereka.

“Pada akhirnya, kami masih belum menang (sumpah serapah),” katanya. “Tidak ada seorang pun di sini yang ingin mengambil tempat pertama di musim reguler. … Bukan itu tujuannya. Tujuannya adalah menjadi tim terakhir yang bertahan.”

Itu pasti dalam jangkauan.

Hubungi Sam Gordon di [email protected] Ikuti @BySamGordon di Twitter.

Author: Bruce Torres