Perang budaya Amerika menyakiti Demokrat | KOMENTAR

Former President Barack Obama speaks during a memorial service for former Senate Majority Leade ...

Partai Republik menorehkan kesuksesan di seluruh negeri setiap hari, dan Demokrat tidak melakukan sesuatu yang substantif untuk menghentikannya. Mereka mengeluh tentang Partai Republik, dan ketika mereka bersama teman-teman mereka, mereka berbicara tentang betapa buruknya hal-hal itu, tetapi jelas bahwa mereka tidak memahami sifat sebenarnya dari tantangan yang mereka hadapi.

Dan itulah mengapa Partai Republik memiliki keunggulan elektoral menjelang pemilihan 2022 dan mungkin akan merebut kembali Gedung Putih pada 2024, dengan atau tanpa Donald Trump.

Partai Republik telah membawa Kulturkampf — pertarungan/perjuangan budaya — ke negara itu. Trump menjadikan ini fitur utama kepresidenannya, yang telah dianut oleh seluruh Partai Republik. Tapi Demokrat tidak mengerti.

Kulturkampf disajikan oleh Partai Republik sebagai perjuangan antara dua gambar Amerika: satu kebanggaan dan satu rasa malu. Ketika Trump berbicara tentang membuat Amerika hebat lagi, dia memberi tahu para pendukungnya bahwa dia ingin mereka merasa senang dengan negara mereka, untuk mendapatkan kembali rasa bangga yang dia dan orang lain klaim telah dicuri dari mereka. Dia merasa cukup benar bahwa banyak orang Amerika bosan diberitahu ada sesuatu yang salah dengan negara mereka dan banyak yang salah dengan mereka.

Presiden Barack Obama adalah yang terakhir. Apa yang dia presentasikan dalam pidatonya di sini dan di luar negeri sebagai “perhitungan dengan sejarah,” Partai Republik dan semakin banyak orang Amerika melihatnya sebagai “tur permintaan maaf,” dan mereka menganggapnya menyebalkan. Mereka tidak ingin merasa malu dengan negara atau diri mereka sendiri.

Partai Republik merindukan masa lalu yang tidak pernah benar-benar ada, kecuali mungkin di beberapa acara televisi tahun 1950-an yang tidak mencerminkan realitas kehidupan saat itu. Mereka membayangkan bahwa hidup lebih baik saat itu, tidak terlalu rumit. Mereka berpikir bahwa laki-laki adalah laki-laki dan perempuan adalah perempuan. Orang-orang jujur ​​dan bangga dengan negara mereka dan diri mereka sendiri.

Acara televisi tahun 1950-an merayakan keluarga kulit putih, kelas menengah, Kristen di mana tidak ada masalah yang tidak dapat diselesaikan dengan merokok pipa “Bapa Tahu Terbaik.” Itu adalah dunia buatan yang palsu bahkan pada saat itu. Pada 1950-an, kita mengalami Perang Korea yang berdarah, McCarthyisme, antisemitisme yang merajalela, rasisme yang ada di mana-mana, seksis yang merajalela, dan kaum homoseksual dan transgender yang takut mengakui siapa mereka.

Terlepas dari semua ini, Demokrat melanjutkan tradisi Obama. Mereka percaya bahwa mereka sedang menghadapi kejahatan di negara ini untuk membantu membuatnya lebih baik. Tapi apa yang didengar Partai Republik sangat berbeda. Mereka mendengar bahwa mereka diberitahu bahwa mereka semua rasis, seksis, dan homofobia. Jika mereka menyangkal bahwa mereka rasis, mereka diberitahu bahwa mereka bersalah atas “hak istimewa kulit putih.” Jika mereka menyangkal bahwa mereka seksis, mereka diberitahu bahwa mereka bersalah atas “hak istimewa laki-laki.” Jika mereka merasa tidak nyaman dengan kamar mandi transgender, mereka dikatakan fanatik.

Dan Demokrat telah memperparah masalah dengan berfokus pada hal-hal sepele. Mereka telah menghabiskan terlalu banyak waktu untuk memarahi orang karena menggunakan kata ganti yang salah dan menghasut agresi mikro. Jadi dari perspektif Partai Republik, Demokrat membuat semua orang berjalan di atas kulit telur, takut berbicara karena takut dimarahi karena penggunaan bahasa mereka.

Friedrich Nietzsche berkata, “Psikologi sekali lagi merupakan jalan menuju masalah mendasar.” Dia salah tentang banyak hal, tetapi dia benar tentang ini. Amerika saat ini sedang menghadapi dilema psikologis, dan orang-orang terbagi menjadi kubu-kubu yang berlawanan di sepanjang garis perasaan lebih dari ideologi. Kita memiliki dua keadaan psikologis yang sangat berbeda dari mana kita diminta untuk memilih: kebanggaan atau rasa malu. Mengingat pilihan ini, sebagian besar akan memilih kebanggaan.

Dan semakin banyak Partai Republik yang bersedia merangkul otoritarianisme atas nama perasaan yang sulit dipahami ini. Demokrat tidak pernah bermaksud membuat orang merasa malu dengan negara atau diri mereka sendiri, tetapi inilah yang terjadi.

Pertanyaan bagi Demokrat adalah: Dapatkah mereka menemukan cara untuk mengatasi kelemahan Amerika, sejarah rasisme, seksisme, homofobia, dan bentuk kefanatikan lainnya, tanpa hanya membuat orang merasa buruk tentang diri mereka sendiri? Bisakah mereka menemukan cara untuk menyajikan perspektif kritis Amerika dan Amerika ini secara positif?

Demokrat membutuhkan pemimpin seperti Ronald Reagan yang dapat menggabungkan komitmen untuk menangani masalah serius dengan optimisme tentang masa depan dan tidak terdengar seperti mereka terus-menerus memarahi orang. Jika mereka tidak dapat melakukan ini, Demokrat akan gagal dalam skala besar dan negara akan melanjutkan jalannya saat ini.

Solomon D. Stevens adalah penulis “Religion, Politics, and the Law” (ditulis bersama Peter Schotten) dan “Challenges to Peace in the Middle East.”

Author: Bruce Torres