Perubahan radikal | PEMANDANGAN NEVADA

FILE - In this Oct. 29, 2020, file photo, a person places a mail-in ballot in a drop box at the ...

Pemungutan suara pilihan-peringkat – yang merupakan subjek pertanyaan surat suara November di Nevada – adalah sistem yang memungkinkan pemilih untuk menentukan peringkat kandidat berdasarkan preferensi terlepas dari afiliasi partai. Jika tidak ada kandidat yang memenangkan mayoritas langsung pada Hari Pemilihan, calon berperingkat terendah di antara kandidat juga tersingkir, mengangkat pilihan kedua pada surat suara tersebut. Proses ini berlanjut sampai satu kandidat muncul dengan mayoritas suara yang tersisa.

Di wajahnya, redistribusi ini adalah anggapan belaka yang menambah kerumitan penghitungan suara yang hanya akan diterima oleh beberapa pemilih biasa.

Maine Policy Institute, sebuah think tank nonpartisan, mempelajari 96 pemilihan peringkat-pilihan yang berbeda di mana beberapa putaran tabulasi diperlukan untuk menyatakan pemenang. Studi tersebut menemukan kandidat pemenang akhirnya gagal menerima mayoritas suara pertama yang sebenarnya dalam penghitungan awal hampir 40 persen dari waktu, hanya berlaku setelah menghilangkan finishers yang lebih rendah di putaran mana pun sampai satu pengambil suara yang lebih besar melewati ambang 50 persen.

Jika pemungutan suara pilihan peringkat menjadi undang-undang tiga tahun kemudian, Nevada akan menjadi negara bagian terpadat yang menerapkannya. Pada tahun 2020, para pemilih mengatakan tidak, terima kasih untuk itu di Massachusetts dengan margin hampir 55-45 persen meskipun para pendukung telah menghabiskan lebih dari $ 10 juta untuk mempublikasikan tindakan tersebut. Pada tahun yang sama Alaska menerapkan sistem pemilihan umum, karena para pemilih menyetujuinya dengan sangat sempit. Ini awalnya akan digunakan dalam pemilihan umum Alaska November ini.

Pemungutan suara pilihan peringkat buruk bagi Minneapolis, memilih pada tahun 2017 Jacob Frey yang tidak kompeten sebagai walikota, yang menang setelah enam putaran pemungutan suara yang membutuhkan waktu satu hari untuk diselesaikan. Dia menjadi pilihan pertama dari hanya 25 persen pemilih. Dia tidak melakukan apa pun untuk mencegah para perusuh membakar dan menjarah lebih dari 1.300 bangunan, menyebabkan kerugian sekitar $500 juta.

Eric Adams memenangkan pemilihan walikota New York City baru-baru ini, tetapi hanya setelah sembilan putaran eliminasi. Apakah kita ingin mengimpor kebingungan seperti itu ke Nevada?

Pada tahun 2018 pemungutan suara pilihan peringkat “merampok” kandidat utama untuk gubernur Maine dari kemenangan pemungutan suara pertamanya. Peraih suara teratas adalah seorang Republikan di negara bagian yang agak Demokrat, tetapi ketika putaran tambahan dilaksanakan, seorang Demokrat menyelinap masuk karena pilihan peringkat.

Mike Kazmierski, presiden dan CEO Otoritas Pengembangan Ekonomi Nevada Barat, menulis bulan lalu untuk Reno Gazette-Journal bahwa “keuntungan paling signifikan dari RCV adalah bahwa setiap pemilih terdaftar dapat memilih kandidat mana pun yang mencalonkan diri untuk mewakili mereka, terlepas dari partai.” Tetapi apakah pilihan peringkat itu sendiri sebenarnya menghasilkan lebih banyak partisipasi pemilih di negara bagian yang sudah menggunakan sistem ini, seperti yang dituduhkan? Tidak ada bukti itu dalam pemilihan di seluruh negara bagian.

Selain itu, jika saya akan memilih kandidat favorit pada Hari Pemilihan tetapi tidak peduli dengan yang lain dalam surat suara untuk kantor, saya akan membagi suara saya antara kandidat pilihan tunggal saya dan yang tidak dapat diterima. Kehendak pribadi saya, kandidat yang paling cocok untuk saya dan akan menang di 48 negara bagian, pada akhirnya mungkin tidak akan terpilih di tengah hutan yang merupakan voting pilihan peringkat.

Sebagian besar organisasi yang mempromosikan RCV bersifat ekstrem. Salah satu kelompok semacam itu, Fair Vote, mengumumkan bahwa “keretakan dalam demokrasi kita terbukti. Jika kita tidak segera memberlakukan reformasi besar-besaran dan sistemik, kita menghadapi risiko demokrasi kita berantakan sama sekali.” Betulkah? Nevada Voters First menyatakan bahwa RCV “akan memberikan kesempatan kepada pemilih untuk memiliki lebih banyak pilihan dan lebih banyak suara dalam proses pemilihan.” Tapi tidak ada penjelasan bagaimana ini akan terjadi.

Sebaliknya, para pihak dapat mempromosikan nilai-nilai dan prinsip-prinsip mereka yang telah teruji waktu saat mereka meningkatkan pemeliharaan dan pertumbuhan pihak yang bertanggung jawab. Ini memastikan satu orang satu suara dan menghindari massa kandidat yang berpartisipasi dalam putaran eliminasi yang tidak stabil, seperti yang ditunjukkan di atas.

Singkatnya, pemungutan suara pilihan peringkat adalah kuda Troya yang menyusup ke sistem pemilihan Nevada yang efisien, yang telah melayani warga Nevada dengan baik selama lebih dari 160 tahun.

Gergaji tua masih berlaku: Jika tidak rusak, jangan perbaiki. Pilihan peringkat tetap menjadi solusi dalam mencari masalah, karena hal itu menciptakan kompleksitas yang tidak perlu yang membuat pemungutan suara semakin sedikit, tidak lebih, dapat diakses.

Solusi sederhana yang menakjubkan adalah mengizinkan pemilih nonpartisan untuk meminta surat suara pilihannya — Republik, Demokrat, atau pihak ketiga — karena para pemilih ini berpartisipasi dalam pemungutan suara langsung, opsi yang tersedia di beberapa negara bagian lain selama bertahun-tahun. Ini mempertahankan pihak yang bertanggung jawab dan mempertahankan kepemimpinan komite legislatif dan susunan komite yang tepat.

Pemungutan suara pluralitas tidak sempurna, tetapi jauh lebih rumit dan lebih murah untuk dikelola daripada pemungutan suara pilihan peringkat, yang ternyata tidak menghasilkan hasil yang tegas dan menentukan. Bukankah kesetaraan terdiri dari membuat semua warga negara sama? Mengapa masuk akal, bahkan adil, untuk memeringkat mereka? Gubernur Steve Sisolak dan para senator negara bagian AS telah mengatakan bahwa mereka tidak menyukai ketua kelas. Bergabunglah dengan mereka pada bulan November dengan memberikan suara menentang penerapan sistem ini.

Stanley Paher adalah penduduk asli Las Vegan dan penulis. Dia menulis dari Reno.

Author: Bruce Torres