Pinjaman negara berlanjut di jalur yang tidak berkelanjutan | TAJUK RENCANA

Pinjaman negara berlanjut di jalur yang tidak berkelanjutan |  TAJUK RENCANA

Pendekatan negara terhadap utang nasionalnya yang membengkak menyerupai balita ketika dihadapkan dengan sepiring kacang polong: Tutup mata Anda dan berpura-pura itu tidak ada.

Awal bulan ini, pejabat Departemen Keuangan AS merilis panduan baru tentang perkiraan pinjaman triwulanan. Mereka sekarang memproyeksikan pemerintah akan meminjam $444 miliar dari Juli hingga September. Itu naik dari perkiraan sebelumnya sebesar $ 182 miliar.

Jika Amerika Serikat secara aktif memerangi perang dunia atau menghadapi peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya – seperti virus corona – tingkat pengeluaran ini mungkin dapat dibenarkan. Tetapi tidak ada krisis seperti itu, bahkan dengan ekonomi yang rapuh. Ironisnya, pengeluaran yang selangit menyebabkan salah satu masalah utama perekonomian, inflasi yang berlebihan.

Menurut US Debt Clock, tinta merah nasional sekarang lebih dari $30 triliun. Pada tahun 1980, jumlahnya hanya lebih dari $900 miliar tetapi dalam perjalanan ke $5,7 triliun pada tahun 2000 dan $20 triliun pada tahun 2016.

Lintasan itu sangat meresahkan, bahkan setelah memperhitungkan pertumbuhan ekonomi Amerika. Pada tahun 1980, rasio utang terhadap PDB berada di bawah 35 persen. Pada tahun 2000 meningkat menjadi 56,8 persen. Sekarang sudah lebih dari 123 persen.

Defisit ini tidak mencerminkan masalah pendapatan. Pada Agustus 1980, pemerintah telah mengumpulkan pendapatan $510 miliar untuk tahun tersebut. Pada Agustus 2000, jumlahnya mencapai $2 triliun. Sejauh ini pengumpulan pajak tahun fiskal ini telah mencapai $4,4 triliun. Apakah ada yang mengira pemerintah federal tidak menghabiskan cukup uang 20 tahun yang lalu?

Masalahnya terletak pada kenyataan bahwa anggota Kongres menghabiskan uang seperti makan malam Mr. Creosote di Monty Python. Tidak peduli seberapa cepat pendapatan pajak meningkat, keinginan pemerintah untuk belanja lebih banyak tumbuh lebih cepat.

Itulah sifat pembelanjaan hak. Item terbesar dalam anggaran adalah hak seperti Medicare, Medicaid dan Jaminan Sosial. Sejauh tahun ini, pemerintah federal telah menghabiskan $2,6 triliun untuk program-program tersebut. Itu jauh melampaui pengeluaran militer sebesar $754 miliar selama jangka waktu yang sama. Tahun ini, kurang dari 15 persen pengeluaran pemerintah digunakan untuk militer.

Tahun ini, bunga telah menelan biaya lebih dari $440 miliar. Waktunya akan segera tiba ketika negara akan menghabiskan lebih banyak untuk membayar utangnya daripada untuk pertahanan.

Mengabaikan masalah tidak membuatnya kurang berkelanjutan. Perhitungan keuangan akan datang. Itu bisa berarti lebih banyak inflasi, karena mata uang didevaluasi untuk membayar utang. Itu bisa berarti pajak yang lebih tinggi atau pemotongan pengeluaran.

Sebuah negara yang bijaksana akan mengambil tindakan sekarang untuk membatasi rasa sakit di masa depan. Sayangnya, sebagian besar warga tampaknya puas dengan menyerahkan masalah ini kepada generasi mendatang.

Author: Bruce Torres