Presiden menandatangani undang-undang pembakaran bipartisan | TAJUK RENCANA

FILE - In this Jan. 20, 2021, file photo, President Joe Biden signs his first executive orders ...

Presiden Joe Biden begitu putus asa untuk pencapaian politik menjelang ujian tengah semester sehingga dia menyombongkan diri tentang penurunan harga bensin meskipun harganya tetap 70 persen lebih tinggi daripada saat dia menjabat. Dia juga baru-baru ini menggembar-gemborkan tingkat inflasi statis meskipun fakta bahwa ukuran ekonomi telah naik setiap bulan kepresidenannya.

Biden memenangkan jabatan dengan bersumpah untuk menjadi pemersatu, seorang pemimpin yang akan menjangkau di seberang lorong untuk mencari kompromi bipartisan. Dia mungkin meningkatkan nasib politiknya dengan menyoroti contoh langka tentang bagaimana dia memenuhi sumpah itu. Salah satu kesempatan seperti itu terjadi minggu ini ketika presiden menandatangani undang-undang untuk memberikan perawatan medis kepada para veteran yang terkena apa yang disebut “lubang bakar”.

RUU itu adalah perluasan terbesar tunjangan veteran dalam tiga dekade, menurut The New York Times. Ini menyisihkan $280 miliar yang diproyeksikan selama 10 tahun ke depan untuk merawat anggota layanan yang terkena pembuangan beracun di mana militer membakar bahan kimia, ban, plastik dan limbah lainnya di pangkalan militer. Beberapa veteran telah menghubungkan penyakit kemudian – termasuk kanker – ke lubang luka bakar.

Tetapi tanpa hubungan ilmiah langsung yang menghubungkan lubang luka bakar dengan berbagai penyakit, Administrasi Veteran cenderung menolak tunjangan cacat berdasarkan klaim tersebut. Di bawah undang-undang tersebut, para veteran yang bertugas di Irak, Afghanistan, dan zona perang lainnya “akan diberikan status dugaan untuk 23 penyakit pernapasan dan kanker, mempercepat proses untuk menerima tunjangan,” lapor Military Times.

“Sementara kita tidak pernah dapat sepenuhnya membayar hutang besar kita kepada mereka yang telah mengenakan seragam, hari ini Kongres Amerika Serikat mengambil tindakan penting untuk memenuhi kewajiban suci ini,” kata Biden dalam sebuah pernyataan. Undang-undang tersebut, katanya, “bisa menjadi perbedaan antara hidup dan mati bagi banyak orang yang menderita penyakit terkait racun.”

RUU itu lolos ke Senat, 86-11 – meskipun bukan tanpa kontroversi. Beberapa Partai Republik mengangkat kekhawatiran tentang biaya jangka panjang, karena hampir setiap veteran akan ditanggung di bawah undang-undang tersebut. Bahasa dari tindakan tersebut membuat beberapa senator GOP khawatir bahwa berbagai program dan pengeluaran yang tidak terkait dengan paparan lubang pembakaran dapat dibuat di bawah naungan undang-undang. Ini bukan kekhawatiran yang sembrono. Kongres harus melindungi pembayar pajak dengan memastikan pengawasan yang tepat.

Namun pada akhirnya, pemerintah memiliki kewajiban kepada para veteran yang mengabdi pada negara ini dan keluarga yang mendukung mereka. RUU itu adalah tanggapan yang penuh kasih terhadap masalah nyata – dan menawarkan bukti bahwa ada jalan tengah bagi Demokrat dan Republik di kongres untuk melintasi isu-isu penting.

Author: Bruce Torres