Rusia mengarahkan serangan udara baru ke target pantai Laut Hitam

A view of apartment buildings destroyed by Russian shelling on the outskirts of Odesa, Ukraine, ...

KYIV, Ukraina (AP) – Rusia menargetkan wilayah Laut Hitam Ukraina di Odesa dan Mykolaiv dengan serangan udara Selasa, menghantam gedung-gedung swasta dan infrastruktur pelabuhan di sepanjang pantai selatan negara itu, kata militer Ukraina.

Pasukan Kremlin menggunakan rudal yang diluncurkan dari udara dalam serangan itu, kata Komando Operasi Ukraina Selatan dalam sebuah posting Facebook.

Di wilayah Odesa, sejumlah bangunan pribadi di desa-desa di pantai terkena dan terbakar, kata laporan itu. Di wilayah Mykolaiv, infrastruktur pelabuhan menjadi sasaran.

Beberapa jam setelah serangan baru di selatan, seorang pejabat yang ditempatkan di Moskow di wilayah Kherson selatan mengatakan wilayah Odesa dan Mykolaiv akan segera “dibebaskan” oleh pasukan Rusia, seperti wilayah Kherson lebih jauh ke timur.

“Wilayah Kherson dan kota Kherson telah dibebaskan selamanya,” kata Kirill Stremousov seperti dikutip oleh kantor berita negara Rusia RIA Novosti.

Perkembangan itu terjadi ketika Ukraina tampaknya sedang mempersiapkan serangan balasan di selatan.

Rusia sebelumnya menyerang pelabuhan Odesa pada akhir pekan. Militer Inggris mengatakan Selasa tidak ada indikasi bahwa kapal perang Ukraina dan persediaan rudal anti-kapal berada di lokasi, seperti yang diklaim Moskow.

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan Rusia melihat penggunaan rudal anti-kapal Ukraina sebagai “ancaman utama” yang membatasi Armada Laut Hitamnya.

“Ini telah secara signifikan merusak keseluruhan rencana invasi, karena Rusia tidak dapat secara realistis mencoba serangan amfibi untuk merebut Odesa,” kata militer. “Rusia akan terus memprioritaskan upaya untuk menurunkan dan menghancurkan kemampuan anti-kapal Ukraina.”

Ia menambahkan bahwa “proses penargetan Rusia kemungkinan besar secara rutin dirusak oleh intelijen yang ketinggalan zaman, perencanaan yang buruk, dan pendekatan operasi dari atas ke bawah.”

Penembakan Rusia selama 24 jam sebelumnya menewaskan sedikitnya tiga warga sipil dan melukai delapan lainnya di Ukraina, kata kantor presiden Selasa.

Di wilayah Donetsk timur, di mana pertempuran telah difokuskan dalam beberapa pekan terakhir, penembakan berlanjut di sepanjang garis depan, dengan kota-kota terbesar di wilayah itu, termasuk Bakhmut, Avdiivka dan Toretsk, menjadi sasaran pasukan Rusia, kata sebuah pernyataan. .

Gubernur regional Donetsk Pavlo Kyrylenko menuduh pasukan Rusia menggunakan munisi tandan dan mengulangi seruannya agar warga sipil mengungsi.

“Tidak ada satu pun tempat aman yang tersisa, semuanya dikupas,” kata Kyrylenko dalam sambutan yang disiarkan televisi. “Tapi masih ada jalur evakuasi untuk penduduk sipil.”

Institute for the Study of War, yang berbasis di Washington, DC, melaporkan bahwa Rusia menggunakan tentara bayaran dari kelompok bayangan Wagner untuk merebut Pembangkit Listrik Vuhledar di pinggiran utara desa Novoluhanske.

Tetapi pasukan Rusia telah membuat “keuntungan terbatas” di sana, menurut Staf Umum Ukraina.

Fokus utama Rusia adalah merebut Bakhmut, yang dibutuhkan pasukan Moskow untuk menekan serangan mereka di benteng utama Ukraina di Donetsk, Sloviansk dan Kramatorsk.

“Pasukan Rusia membuat keuntungan kecil di selatan Bakhmut tetapi tidak mungkin dapat secara efektif memanfaatkan kemajuan ini untuk mengambil kendali penuh atas Bakhmut itu sendiri,” kata Institute for the Study of War.

Pasukan Rusia terus melancarkan serangan terhadap infrastruktur sipil di Kharkiv, kota terbesar kedua Ukraina di timur laut, dan wilayah sekitarnya.

Gubernur Kharkiv Oleh Syniehubov mengatakan serangan di kota itu berlanjut sekitar fajar Selasa, merusak sebuah dealer mobil.

“Rusia sengaja menargetkan objek infrastruktur sipil – rumah sakit, sekolah, bioskop,” kata Syniehubov kepada televisi Ukraina. “Semuanya ditembaki, bahkan antrian untuk bantuan kemanusiaan, jadi kami mendesak orang-orang untuk menghindari pertemuan massal.”

Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock mengatakan bahwa Moskow menginginkan “penaklukan penuh atas Ukraina dan rakyatnya.”

“Kita harus siap untuk perang ini – yang dilakukan Rusia dengan kebrutalan mutlak, dan dilakukan dengan cara yang tidak akan dilakukan orang lain – hingga beberapa bulan terakhir,” kata Baerbock saat berkunjung ke Praha.

Author: Bruce Torres