Rusia mengklaim serangan udara di pelabuhan Ukraina hanya mengenai sasaran militer

In this photo provided by the Odesa City Hall Press Office, firefighters put out a fire in a po ...

KYIV, Ukraina (AP) — Pejabat pertahanan Rusia pada Minggu bersikeras bahwa serangan udara di pelabuhan Odesa Ukraina hanya mengenai sasaran militer, tetapi serangan itu menguji kesepakatan untuk melanjutkan pengiriman biji-bijian yang ditandatangani kedua negara kurang dari sehari sebelum serangan.

Rudal-rudal jarak jauh menghancurkan sebuah kapal perang Ukraina yang berlabuh dan sebuah gudang yang menampung rudal anti-kapal Harpoon yang dipasok oleh AS, kata juru bicara Kementerian Pertahanan Igor Konashenkov pada briefing harian.

Berbicara pada Sabtu malam dalam pidatonya yang disiarkan televisi, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan serangan terhadap Odesa “menghancurkan kemungkinan” dialog dengan Rusia.

Berdasarkan perjanjian pengiriman biji-bijian yang diperoleh The Associated Press, baik Kyiv dan Moskow sepakat untuk tidak menargetkan kapal dan fasilitas pelabuhan yang terlibat dalam inisiatif tersebut, termasuk pelabuhan Odesa, Chernomorsk dan Yuzhny.

Militer Ukraina mengatakan serangan itu melibatkan empat rudal jelajah, dua di antaranya ditembak jatuh oleh pertahanan udara Ukraina.

Juru bicara komando Nataliya Humenyuk mengatakan tidak ada fasilitas penyimpanan biji-bijian yang terkena. Menteri pertahanan Turki, bagaimanapun, mengatakan dia mendapat laporan dari pihak berwenang Ukraina bahwa satu rudal menghantam gudang biji-bijian sementara yang lain mendarat di dekatnya, meskipun tidak mempengaruhi pemuatan di dermaga Odesa.

Tidak segera jelas bagaimana serangan udara itu akan mempengaruhi rencana untuk melanjutkan pengiriman gandum Ukraina melalui laut di koridor yang aman dari pelabuhan.

Rusia dan Ukraina pada hari Jumat menandatangani perjanjian identik dengan PBB dan Turki di Istanbul yang bertujuan untuk membuka jalan bagi pengiriman jutaan ton biji-bijian Ukraina yang sangat dibutuhkan, serta ekspor biji-bijian dan pupuk Rusia.

Pejabat senior PBB menyuarakan harapan bahwa kesepakatan itu akan mengakhiri kebuntuan selama berbulan-bulan yang mengancam ketahanan pangan di seluruh dunia.

Di tempat lain pada hari Minggu, pihak berwenang Ukraina melaporkan bahwa penembakan Rusia terus membunuh dan melukai warga sipil di selatan dan timur Ukraina.

Gubernur wilayah Donetsk timur, salah satu dari dua yang membentuk jantung industri Ukraina Donbas dan fokus utama serangan Rusia, mengatakan dua warga sipil telah tewas dan dua lagi terluka selama 24 jam sebelumnya.

Militer Inggris melaporkan hari Minggu dalam pembaruan intelijen hariannya bahwa Rusia membuat “kemajuan minimal” dalam serangan Donbas, yang katanya tetap berskala kecil dan terfokus pada kota Bakhmut di wilayah Donetsk timur.

Staf Umum militer Ukraina mengkonfirmasi dalam pembaruan rutinnya bahwa Rusia “melakukan operasi militer untuk menciptakan kondisi” untuk serangan terhadap Bakhmut, sambil menembaki permukiman di sekitarnya dan memerangi para pembela Ukraina untuk menguasai pembangkit listrik termal di dekatnya.

Di selatan Ukraina, pejabat regional mengatakan bahwa setidaknya lima warga sipil terluka oleh peluru Rusia di pelabuhan Laut Hitam Mykolaiv pada Sabtu malam dan Minggu pagi.

“Juga, sebagai akibat dari hamburan amunisi dan pecahannya, kebakaran terjadi di area terbuka di kota,” kata Vitaly Kim, gubernur wilayah Mykolaiv.

Dalam perkembangan lainnya:

— Sebuah think tank yang berbasis di Washington mengatakan pasukan Ukraina kemungkinan sedang bersiap untuk meluncurkan atau telah meluncurkan serangan balasan di wilayah Kherson.

Institute for the Study of War mengutip Penasihat Administrasi Oblast Kherson Serhiy Khlan yang mengatakan pasukan Ukraina telah merebut pemukiman yang tidak ditentukan di wilayah tersebut, tetapi ia meminta warga sipil Ukraina untuk tetap diam mengenai kemajuan serangan balasan sampai pihak berwenang Ukraina merilis pernyataan resmi.

ISW mencatat bahwa informasi sumber terbuka tentang kemajuan apa pun oleh pasukan Ukraina “kemungkinan akan terbatas dan tertinggal di belakang peristiwa.”

— Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov berada di Kairo untuk melakukan pembicaraan dengan para pejabat Mesir saat negaranya berusaha untuk memutuskan isolasi diplomatik dan sanksi oleh Barat atas invasinya ke Ukraina.

Lavrov mendarat di Kairo Sabtu malam dalam perjalanan pertama perjalanannya ke Afrika, yang juga akan mencakup pemberhentian di Ethiopia, Uganda dan Kongo, menurut jaringan televisi RT milik pemerintah Rusia.

Berbicara pada konferensi pers setelah pembicaraan bilateral dengan timpalannya dari Mesir, Sameh Shukri, pada hari Minggu, Lavrov mengatakan bahwa dia telah “menegaskan kembali komitmen eksportir biji-bijian Rusia untuk memenuhi semua kewajiban mereka” setelah kesepakatan yang didukung PBB untuk membuka blokir biji-bijian. pengiriman.

— Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban mengatakan dalam pidatonya di Rumania bahwa sanksi Barat terhadap Rusia telah gagal dan bahwa perang di Ukraina tidak akan berakhir “sampai ada negosiasi damai Rusia-AS.”

Orban mengatakan pada hari Sabtu dalam sebuah pidato di Baile Tusnad di Rumania tengah bahwa “strategi baru diperlukan yang harus fokus pada pembicaraan damai … daripada memenangkan perang.”

“Situasinya hari ini kami duduk di dalam mobil dengan ban kempes di keempat rodanya,” katanya. “Sangat jelas bahwa perang tidak dapat dimenangkan dengan cara ini. Ukraina tidak akan pernah memenangkan perang melawan Rusia dengan petugas pelatihan dan senjata Amerika.”

Pemimpin sayap kanan melanjutkan dengan mengatakan bahwa seandainya Donald Trump dan Angela Merkel dari Jerman masih berkuasa di negara mereka, “maka perang ini tidak akan pernah pecah.”

Author: Bruce Torres