Rusia meningkatkan serangan ke Ukraina di tengah serangan balik

A Ukrainian self-propelled artillery shoots towards Russian forces at a frontline in Kharkiv re ...

KYIV, Ukraina (AP) – Pasukan Rusia pada hari Kamis meluncurkan serangan rudal besar-besaran di wilayah Kyiv dan Chernihiv Ukraina, daerah yang belum ditargetkan dalam beberapa minggu, sementara pejabat Ukraina mengumumkan operasi untuk membebaskan wilayah pendudukan di selatan negara itu.

Gubernur regional Kyiv Oleksiy Kuleba mengatakan di Telegram bahwa sebuah pemukiman di distrik Vyshgorod di wilayah itu ditargetkan pada Kamis pagi; sebuah “objek infrastruktur” terkena. Tidak segera jelas apakah ada korban.

Vyshhgorod terletak 20 kilometer (sekitar 12 mil) di utara pusat kota Kyiv. Kuleba mengaitkan serangan itu dengan Hari Kenegaraan, yang ditandai Ukraina untuk pertama kalinya pada Kamis.

“Rusia, dengan bantuan rudal, melakukan pembalasan atas perlawanan rakyat yang meluas, yang dapat diorganisir oleh Ukraina justru karena kenegaraan mereka,” kata Kuleba kepada televisi Ukraina. “Ukraina telah melanggar rencana Rusia dan akan terus mempertahankan diri.”

Gubernur Chernihiv Vyacheslav Chaus melaporkan bahwa beberapa rudal ditembakkan dari wilayah Belarus di desa Honcharivska.

Pasukan Rusia menarik diri dari wilayah Kyiv dan Chernihiv beberapa bulan lalu setelah gagal menangkap keduanya. Serangan baru di daerah itu terjadi sehari setelah pemimpin separatis pro-Kremlin di timur, Denis Pushilin, secara terbuka meminta pasukan Rusia untuk “membebaskan kota-kota Rusia yang didirikan oleh orang-orang Rusia — Kyiv, Chernihiv, Poltava, Odesa, Dnipropetrovsk , Kharkiv, Zaporizhzhia, Lutsk.”

Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina, juga berada di bawah rentetan penembakan semalam, kata walikotanya Ihor Terekhov. Kota selatan Mykolaiv juga ditembaki, dengan satu orang mengalami luka-luka.

Sementara itu, militer Ukraina terus melakukan serangan balik di wilayah selatan Kherson yang diduduki, menyerang sebuah jembatan utama di atas Sungai Dnieper pada hari Rabu.

Media Ukraina pada hari Kamis mengutip penasihat presiden Ukraina, Oleksiy Arestovich, yang mengatakan bahwa operasi untuk membebaskan Kherson “telah dimulai.” Arestovich mengatakan pasukan Kyiv berencana untuk mengisolasi pasukan Rusia di sana dan meninggalkan mereka dengan tiga pilihan – untuk “mundur, jika mungkin, menyerah atau dihancurkan.”

Oleksiy Danilov, sekretaris Dewan Keamanan dan Pertahanan Nasional Ukraina, dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Rabu mengatakan dia “berhati-hati” dalam menilai garis waktu dari kemungkinan serangan balasan. “Saya benar-benar ingin itu menjadi jauh lebih cepat,” katanya, menambahkan bahwa “musuh sekarang memusatkan jumlah maksimum (pasukan) tepatnya ke arah Kherson.”

“Pergerakan pasukan mereka dalam skala yang sangat besar telah dimulai, mereka mengumpulkan pasukan tambahan,” Danilov memperingatkan.

Militer Inggris memperkirakan Kamis bahwa serangan balik Ukraina di Kherson adalah “mengumpulkan momentum”.

“Pasukan mereka kemungkinan besar telah membangun jembatan di selatan Sungai Ingulets, yang membentuk batas utara Kherson yang diduduki Rusia,” kata Kementerian Pertahanan Inggris, Kamis.

Ia menambahkan bahwa Ukraina telah menggunakan artileri jarak jauh barunya untuk merusak setidaknya tiga jembatan di seberang Sungai Dnieper, “yang diandalkan Rusia untuk memasok daerah-daerah di bawah kendalinya.” Jembatan Antonivsky sepanjang 1.000 meter, yang dihantam pasukan Ukraina pada hari Rabu, kemungkinan besar “tidak dapat digunakan”, Kementerian Pertahanan Inggris menyimpulkan.

Kantor kepresidenan Ukraina mengatakan Kamis pagi bahwa penembakan Rusia terhadap kota dan desa selama 24 jam terakhir menewaskan sedikitnya lima warga sipil, semuanya di wilayah Donetsk timur, dan melukai sembilan lainnya.

Pertempuran dalam beberapa pekan terakhir telah difokuskan di wilayah Donetsk. Ini telah meningkat dalam beberapa hari terakhir ketika pasukan Rusia tampaknya muncul dari “jeda operasional” yang dilaporkan setelah merebut wilayah tetangga Luhansk.

Sebuah rudal menghantam sebuah bangunan perumahan di Toretsk Kamis pagi, menghancurkan dua lantai. “Teror rudal lagi. Kami tidak akan menyerah… Kami tidak akan terintimidasi,” kata Gubernur Donetsk Pavlo Kyrylenko di Telegram.

Analis Institut Studi Perang percaya bahwa pasukan Rusia memfokuskan upaya mereka untuk merebut kota Bakhmut dan Siversk di provinsi Donetsk.

“Pasukan Rusia telah mengerahkan sumber daya yang cukup untuk melakukan serangan darat hampir setiap hari dan untuk merebut wilayah di dua sumbu ini tetapi tidak dapat mempertahankan tempo operasional ofensif yang sama atau untuk membuat keuntungan teritorial serupa di tempat lain di Ukraina,” kata Institut tersebut.

Author: Bruce Torres