Sekolah di Ukraina Timur Dihantam Serangan Rusia, Mayat Ditemukan

A woman looks at a trolleybus damaged by Russian shelling at Barabashovo market in Kharkiv, Ukr ...

KYIV, Ukraina (AP) – Pekerja darurat Ukraina menemukan tiga mayat dari sebuah sekolah yang terkena serangan Rusia di timur negara itu, kata para pejabat Jumat, ketika serangan berlanjut di beberapa bagian negara itu.

Korban dilaporkan menyusul serangan Kamis di daerah padat penduduk di kota terbesar kedua Ukraina, Kharkiv, yang menewaskan sedikitnya tiga orang dan melukai 23 lainnya.

Dalam tanda cahaya yang langka, penandatanganan diharapkan pada hari Jumat dari sebuah kesepakatan yang akan memungkinkan Ukraina untuk melanjutkan pengiriman biji-bijiannya melintasi Laut Hitam dan Rusia untuk mengekspor biji-bijian dan pupuk.

Di luar itu, bagaimanapun, tidak ada indikasi bantuan dari perang penggilingan. Rusia minggu ini telah mengulangi rencananya untuk merebut wilayah di luar Ukraina timur, di mana militer Rusia telah menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk mencoba menaklukkan wilayah Donbas.

Kantor kepresidenan Ukraina mengatakan bahwa di Kramatorsk, di provinsi Donetsk, penembakan Rusia menghancurkan sebuah sekolah dan merusak 85 bangunan tempat tinggal.

Badan darurat negara Ukraina mengatakan telah menyelesaikan pekerjaan di sekolah, yang dihantam pada hari Kamis, dan menemukan tiga mayat.

“Serangan Rusia terhadap sekolah dan rumah sakit sangat menyakitkan dan mencerminkan tujuan sebenarnya untuk menghancurkan kota-kota yang damai menjadi reruntuhan,” kata Gubernur Donetsk Pavlo Kyrylenko dalam sambutannya yang disiarkan televisi, mengulangi seruannya pada penduduk untuk mengungsi.

Juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia Letnan Jenderal Igor Konashenkov, bagaimanapun, mengatakan bahwa serangan Rusia telah menewaskan lebih dari 300 tentara Ukraina yang menggunakan gedung Sekolah No. 23 di Kramatorsk sebagai markas mereka. Dia mengatakan serangan lain menghancurkan gudang amunisi di zona industri kota selatan Mykolaiv.

Konashenkov juga mengatakan bahwa pasukan Rusia menghancurkan empat peluncur roket ganda HIMARS yang dipasok oleh AS antara 5 dan 20 Juli. AS mengatakan telah memasok 12 sistem HIMARS dan akan mengirimkan empat lagi. Klaim tidak dapat diverifikasi secara independen.

Militer Ukraina telah menggunakan HIMARS, yang memiliki jangkauan lebih tinggi dan presisi yang lebih baik dibandingkan dengan sistem serupa era Soviet dalam inventaris Rusia dan Ukraina, untuk menyerang depot amunisi Rusia dan target utama lainnya.

Di wilayah Dnipro di Ukraina tengah, tiga sekolah dihancurkan dalam serangan terbaru Rusia, kata pihak berwenang Ukraina. Tujuh rudal Rusia menghantam kota kecil Apostolove di wilayah Dnipro, melukai 18 warga.

Gubernur regional Valentyn Reznichenko mengecam serangan “tidak masuk akal”, dengan mengatakan bahwa “tidak ada tujuan militer di baliknya dan penembakan ini hanya dapat dijelaskan oleh keinginan mereka untuk membuat orang tetap waspada dan menabur kepanikan dan ketakutan.”

Dalam perkembangan lain Jumat:

— Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan pihaknya yakin bahwa Rusia mengalami “kekurangan kritis” rudal serangan darat khusus dan telah meningkatkan penggunaan rudal pertahanan udaranya “dalam mode serangan darat sekunder” karena itu. Dikatakan bahwa Rusia telah “hampir pasti” mengerahkan sistem pertahanan udara strategis S-300 dan S-400 yang dirancang untuk menembak jatuh pesawat dan rudal jarak jauh, dan bahwa ada “kemungkinan besar” mereka kehilangan target yang dimaksudkan dan menimbulkan korban sipil.

Author: Bruce Torres