Teofimo Lopez mendapat awal yang baru dengan pindah ke 140 pound

Pedro Campa, right, and Teofimo Lopez pose during a weigh-in for their junior welterweight boxi ...

“Pengambilalihan” adalah nama panggilan Teofimo Lopez.

Itu juga yang dia lakukan pada divisi ringan pada malam dia mengalahkan Vasily Lomachenko untuk mengklaim kejuaraan ringan terpadu — dan tekanan apa yang dia lakukan pada malam dia kalah dari George Kambosos Jr.

“Orang-orang berada di tribun,” kata Lopez, mengingat pertarungan 27 November di Teater Hulu Madison Square Garden. “Mereka menghabiskan uang. Mereka melakukan perjalanan dari bagian yang berbeda dan itu seperti — untuk melihat saya. Untuk melihat kami tampil. Satu-satunya hal yang bisa saya lakukan … adalah memberi mereka apa yang ingin mereka lihat.”

Apa yang terlihat adalah akhir dari perjalanan Lopez sebagai juara bersatu. Mereka melihatnya berdarah, babak belur dan marah ketika keputusan mayoritas diumumkan. Mereka juga melihatnya bertarung, dia akan belajar sesudahnya, dengan kondisi yang disebut “pneumomediastinum,” menurut laporan 2021 dari ESPN.

Dia melawan Kambosos dengan kerongkongan yang robek, pernapasan dan udara terbatas di tempat-tempat yang tidak seharusnya.

Lopez kalah dalam pertarungan. Dia bisa kehilangan nyawanya jika dia dipukul tepat di tempat-tempat tertentu.

“Saya benar-benar mempertaruhkan segalanya untuk itu,” kata Lopez, 25 dan seorang penduduk Las Vegas. “Tapi aku bersyukur itu terjadi seperti itu.”

Apa yang dia harapkan akan mereka lihat pada hari Sabtu adalah apa yang dia sebut “The Take Back.” Atau reklamasi dari apa yang dia yakini sebagai tempat yang tepat dalam tinju.

Dia mengakhiri istirahat sembilan bulannya pada hari Sabtu di Resorts World Las Vegas sebagai kelas welter junior 140 pon melawan seorang pria di Pedro Campa yang harus dia bongkar.

“Saya damai. Saya berdamai dengan diri saya sendiri,” katanya minggu ini. “Dengan dunia dan segala sesuatu di sekitarnya.”

Bergerak

Dia pasti tidak ketika dia melawan Kambosos, tahu dia juga melawan dirinya sendiri.

Promosi sebelumnya menampilkan beberapa penundaan, masing-masing mengenakan lebih banyak dan lebih banyak pada Lopez (16-1, 12 KO) di tengah apa yang terasa seperti kamp pelatihan yang tidak pernah berakhir. Pemotongan berat badan sudah cukup menguras tenaga untuk Lopez yang kokoh dan padat, kemungkinan berkontribusi pada masalah fisik yang ia lawan pada malam 27 November.

Keberaniannya tidak memaafkan pendekatan sembrono dan ayunan liar yang menghasilkan knockdown ronde pertama untuk Kambosos. Pendekatan yang lebih marah mungkin akan mendorongnya menuju kemenangan.

Pendekatan praktisnya terhadap kerugian tampaknya menandakan pertumbuhan. Itu bukan yang pertama, katanya, tetapi sebenarnya yang ke-21 menghitung 20 yang diserapnya sebagai seorang amatir yang ambisius.

“Mereka semua telah membuat saya menjadi seperti sekarang ini. Teofimo Lopez,” katanya. “Satu-satunya hal yang bisa saya katakan sekarang adalah — apa yang ingin saya tinggalkan? Apa itu Take Back? Apa itu Pengambilalihan?”

Lopez memiliki banyak waktu untuk memikirkannya sambil memulihkan diri dari kekalahan dari Kambosos – dan cedera siku dan tangan yang masing-masing membutuhkan operasi pada bulan Februari dan Maret. Dia ingin menjadi juara 140-pon yang tak terbantahkan.

Dia ingin lebih banyak menghibur.

“Anda harus tahu bidang Anda,” kata Lopez. “Ketika saya di (cincin), itu kanvas saya. Ini seni saya. Apa pun yang ingin saya lakukan dengannya. Seorang bijak mengatakan kepada saya bahwa saya memiliki takdir adalah tangan saya. Jadi itulah yang kami lakukan dengannya.”

Mulai lagi dari awal

Dia dapat memulai perjalanannya menuju supremasi yang tak terbantahkan pada hari Sabtu dengan menjadi halus dan tepat melawan Campa (34-1-1, 23 KO), seorang petarung agresif berusia 30 tahun dari Meksiko yang dibuat khusus untuk diambil oleh Lopez. Apa yang tidak bisa dia lakukan adalah bertarung dengan sembrono, sebuah pelajaran yang dia pelajari dengan cara yang sulit melawan Kambosos.

Dia tidak bisa mengambil kembali kekalahan tapi dia bisa “Mengambil Kembali” mengendalikan karir tinjunya, selama dia tenang seperti yang dia klaim.

“Tetap aktif, tetap termotivasi dan jujur ​​menjadi yang terhebat,” kata Lopez. “Saya sudah hebat, tetapi saya baru saja kembali untuk menambahkan ‘est’ di akhir. … Ini akan ditayangkan langsung. Teofimo Lopez. Ambil Kembali. Pengambil alihan. Kembali di 140. Menantikan untuk mengambil alih divisi 140.”

Tidak ada tekanan.

Hubungi Sam Gordon di [email protected] Ikuti @BySamGordon di Twitter.

Author: Bruce Torres