Trent Sieg Raiders, istri Carly memiliki putra setelah 2 kali keguguran

Raiders long snapper Trent Sieg, left, his wife Carly Sieg, right, and their three-month-old so ...

Dia biasanya rewel di pagi hari. Sepertinya tidak suka bangun sebelum waktunya. Namun pada Jumat sore yang terik di awal Juli, Elijah Russell Sieg beristirahat dengan tenang di pelukan ayahnya — atau di pangkuan ibunya — sesekali memecah tidurnya untuk menangis atau menangis.

Dia mengenakan onesie putih, membingkai sebuah ayat Alkitab yang dicetak dalam teks hitam tebal: 1 Samuel 1:27.

Untuk anak ini kami telah berdoa.

Orang tua Sieg, Raiders kakap panjang Trent dan istrinya, Carly, mempertahankan keyakinan mereka bahwa dia akhirnya akan tiba. Mereka bertahan meskipun keguguran yang terjadi selama musim NFL 2020 dan offseason berikutnya.

Hanya 1 persen wanita yang mengalami keguguran berulang, menurut penelitian yang disusun oleh Mayo Clinic. Hitung Carly di antara 1 persen — dan di antara wanita paling bahagia di dunia setelah melahirkan Elia, atau Eli, pada pukul 6:45 pagi pada tanggal 21 Mei.

Trent juga senang saat dia mempersiapkan tahun kelimanya bersama Raiders — dan kedua dari perpanjangan kontrak tiga tahun yang membantu mendukung keluarga yang selalu dia harapkan. Sepak bola selalu menyenangkan bagi Trent, yang mulai bermain saat berusia 5 tahun di sebuah kota pertanian kecil di Colorado.

Tapi menjadi ayah adalah tantangan yang lebih besar dan lebih bermanfaat bagi mantan walk-on dari Colorado State.

“Dia benar-benar luar biasa,” kata Sieg tentang putranya. “Dia sangat diberkati.”

Membangun ikatan

Sieg dan Carly berkendara dengan Eli ke kampung halaman mereka di Eaton, Colorado — populasi 5.646 dan, pada 2011, rumah bagi restoran McDonald — bulan lalu sebelum kamp pelatihan, memungkinkan keluarga dan teman-teman akhirnya bertemu bayi itu. Perjalanan 13 jam itu “berat bagi Eli,” tetapi perjalanan itu menandai kunjungan pertamanya ke tempat di mana orang tuanya menjalin ikatan mereka.

Mereka bertemu sebagai siswa kelas satu dan 20 tahun kebersamaan mereka muncul melalui percakapan selama 95 menit, biasanya dengan menyelesaikan kalimat satu sama lain atau melalui penarikan kembali cerita-cerita lucu yang menonjolkan ikatan mereka.

“Dia sebenarnya pacar pertamaku di sekolah menengah, tapi dia menghancurkan hatiku,” kata Sieg dengan tenang sambil menggendong Eli, menunjukkan selera humornya yang kering.

Komentar itu mengundang tawa dari Carly, yang mengakui bahwa dia mengakhiri hubungan muda melalui pesan teks.

Tapi mereka akan tetap bersahabat dan menghidupkan kembali romansa selama tahun senior mereka 2012-13 di Eaton High School, di mana dia akan bermain sepak bola, bola basket dan bisbol saat dia menonton dari bangku penonton.

Dalam sepak bola, olahraga favoritnya, Sieg membentuk dirinya sendiri akhir yang ketat tetapi diajarkan untuk snap panjang sebagai siswa sekolah menengah oleh ayahnya, Tim, yang bermain sepak bola Divisi II di Minnesota. Tulsa merekrut Sieg sebagai seorang atlet dan Colorado State merekrutnya sebagai walk-on, mengundangnya untuk mencoba dengan ketat.

“Rasanya benar,” kata Sieg tentang Colorado State, tempat dia juga belajar teknik.

Selain itu, kampus Colorado State di Fort Collins hanya berjarak 24 mil dari Eaton dan 31 dari Colorado Utara, tempat Carly mengejar gelar mengajar sebagai mahasiswa baru pada tahun 2013-14.

Perjalanan singkat mendahului transfer Carly ke Colorado State sebelum tahun keduanya, tahun yang sama Sieg memulai debutnya sebagai kakap merah mahasiswa baru yang akan mempertahankan perannya tiga tahun berikutnya. Jepretan panjang, kata Sieg, memberikan jalur yang lebih jelas menuju beasiswa.

Dan NFL.

Dengan Rams, Sieg membentak pemain All-American Hayden Hunt, melalui siapa ia mengembangkan jaringan kontak yang mempersiapkan spesialis untuk sepak bola profesional. Salah satu kontak itu, mantan koordinator tim khusus NFL Gary Zauner, menjadi tuan rumah versi Scouting Combine tahunan liga — yang dirancang khusus untuk para spesialis.

Setelah akhir karir kuliahnya, Sieg menghadiri kamp Zauner.

“Jika saya tidak memiliki hari yang sempurna hari itu, saya mungkin sedang melakukan konsultasi teknik sekarang,” kata Sieg. “Saya punya rencana untuk terus mencoba, karena banyak spesialis harus terus mencoba selama beberapa tahun untuk masuk.”

kemenangan darurat.

Perwakilan dari Baltimore Ravens, Miami Dolphins, dan Raiders menghubungi Sieg, yang menandatangani kontrak dengan Ravens pada 2018 sebagian karena mereka bermain di Hall of Fame Game pramusim — memungkinkannya untuk mengamankan pengulangan tambahan. Dia dipotong sebelum musim reguler, tetapi kakap panjang Raiders Andrew DePaola mengalami cedera akhir musim di pembuka musim, membuka jalan bagi Sieg untuk menandatangani kontrak dengan Oakland.

Carly tetap di Colorado setelah mendapatkan pekerjaan mengajar dan Sieg pindah ke California, menciptakan jarak nyata antara keduanya untuk pertama kalinya. Dia kembali meskipun selama minggu perpisahan Oakland, kali ini dengan cincin pertunangan di tangan dan rencana untuk melamar setelah mendaki di Fort Collins.

“Saat kami berkendara ke sana, dia mulai seperti ‘Jadi, dapatkah kami mengatakan bahwa kami akan bertunangan tahun depan atau lebih,’” kata Sieg, yang mengundang lebih banyak tawa dari Carly. “Tentu saja aku harus membuangnya dari aroma. ‘Saya tidak benar-benar ingin menempatkan jadwal di atasnya.’ Itu jawaban yang salah.”

Merasa ‘beku’

Carly sangat kesal sehingga dia ingin berhenti mendaki sama sekali, tetapi perjalanan selama satu jam ke atas Horsetooth Mountain diakhiri dengan lamaran yang indah di dekat air terjun. Mereka menikah pada 6 Juli 2019, di sebuah country club di dekat Loveland, Colorado, merayakan dengan resepsi di peternakan nenek Carly.

Diskusi tentang parenting dimulai tak lama kemudian.

Carly pindah ke Oakland saat Sieg memulai musim keduanya dan keduanya menetapkan beberapa parameter informal tentang bagaimana mereka ingin membangun keluarga mereka. Upaya yang disengaja dimulai selama kamp pelatihan sebelum musim 2020 dengan harapan bahwa seorang calon anak akan lahir selama offseason berikutnya.

Raiders melakukan perjalanan ke New England untuk Minggu 3 miring dengan Patriots, dan Sieg kembali ke Las Vegas ke kotak hadiah dari Carly dengan tes kehamilan positif di dalamnya.

Ultrasonografi beberapa minggu kemudian mengungkapkan detak jantung – dan mendahului patah hati.

Sieg dan Carly sebenarnya sedang bersiap untuk menghadiri pertemuan USG keduanya ketika keguguran pertamanya dimulai. Gejala fisik keguguran dapat tumpang tindih dengan beberapa efek samping normal dari kehamilan, tetapi tidak membaik dan dokter mengkonfirmasi kecurigaan mereka.

“Anda merasa dunia terus bergerak, tetapi Anda membeku,” kata Carly, seorang guru prasekolah. “Seperti Anda hanya terjebak, tetapi semua orang menjalani hari mereka.”

Sieg mengatakan beberapa rekan tim dan pelatih berbagi pengalaman serupa, membantunya menemukan kenyamanan di tengah kesedihan. Dukungan serupa didapat Carly melalui media sosial dan keduanya tetap optimis.

Mereka bersekutu dengan organisasi nirlaba bernama The Fletcher Foundation yang mendukung pasangan yang mengalami keguguran atau lahir mati.

Korban emosional tidak akan menghalangi Sieg atau Carly, yang hamil lagi Maret lalu dan percaya dia akan melahirkan seorang gadis pada 21 Desember 2021, tanggal jatuh tempo.

Namun, trauma itu tidak sepenuhnya hilang, dan “hal kecil apa pun yang terasa tidak enak” memicu rasa khawatir. Tetapi probabilitas rendah dari beberapa keguguran membuat keguguran kedua tampaknya tidak mungkin.

“Sekarang, saya bukan penggemar statistik,” kata Carly.

‘Hall of Fame kakap panjang’

Kehamilan kedua Carly berakhir saat program offseason Raiders 2021 dimulai, menyalakan kembali trauma yang menyertai keguguran pertama.

“Ada beberapa malam ketika kami hanya duduk di sana menangis, berpikir ‘Kami tidak ingin melalui ini lagi,’” kenang Sieg. Tapi itu hanya sedikit dan jarang.

Dia masih ingin menjadi seorang ayah dan dia juga ingin menjadi seorang ibu. Tes kesuburan mengungkapkan “tidak ada alasan bahwa kita tidak boleh memiliki anak.”

Jadi mereka mulai mencoba lagi, meskipun setelah Carly membuat beberapa perubahan gaya hidup sederhana. Dia mengubah pola makannya, menghilangkan apa pun yang mungkin memiliki efek buruk pada tingkat estrogennya dan mendedikasikan hidupnya untuk apa yang disebut Sieg “kesehatan holistik.”

Dia mengetahui bahwa dia hamil pada bulan September – hampir tepat dua tahun setelah kehamilan pertamanya.

“Itu mengasyikkan, tetapi bahkan lebih menakutkan,” kata Carly. “Kami juga tidak memberi tahu siapa pun. … Itulah yang kami butuhkan secara emosional. Saya pikir itulah yang berhasil bagi kami pada saat itu.”

Kehamilan Carly bertepatan dengan musim yang menegangkan yang memuncak dengan rekor 10-7 dan tempat playoff pertama Raiders sejak 2016. Kesimpulannya memungkinkan Sieg untuk fokus pada peran ayah yang akan datang.

Carly mengatakan dia tidak pernah merasa “100 persen nyaman” selama kehamilan, mengetahui bahwa kelahiran mati masih mungkin terjadi.

Dia membaca cukup banyak buku tentang pengasuhan untuk “lima pasang orang tua,” kata Sieg, dan memilih untuk melahirkan Eli di Serenity Birth Center, sebuah klinik yang mendukung dan memfasilitasi kelahiran alami. Sieg tersenyum memikirkannya dan berkata bahwa Eli terlahir dengan kepala kerucut “terlihat seperti Predator.”

“Apakah dia bernafas?” tanya Carly setibanya di sana.

Meskipun rasa keraguan alami telah hilang selama tiga bulan terakhir saat Eli terus tumbuh, kesedihan tidak. Tidak sepenuhnya, sih, karena Sieg dan Carly terkadang masih bertanya-tanya “Bagaimana jika?” Sieg menangis saat membacakan “Hari Tuhan Menciptakanmu” kepada Eli karena dia tidak bisa melakukannya dengan dua anak mereka yang hilang selama keguguran.

Tetapi saat-saat kesedihan yang sekilas itu pucat dibandingkan dengan kegembiraan yang diwakili Eli.

Carly ingin putranya berbelas kasih. Menjadi sukarelawan dan peduli membantu orang lain. “Saya pikir itu perasaan terbaik. Membantu orang, berada di sekitar mereka dan membuat hidup mereka lebih baik. Itu semacam tujuan saya. ”

Sieg memiliki satu lagi: “Kapup panjang Hall of Fame.”

Bercanda… bercanda.

“Rasanya seperti Carly hamil selama dua setengah tahun terakhir berturut-turut,” katanya. “Terkadang dalam pikiran saya, saya menganggapnya sebagai satu kehamilan besar. Sudah lama datang, menunggu si kecil ini sampai di sini. ”

Hubungi Sam Gordon di [email protected] Ikuti @BySamGordon di Twitter.

Author: Bruce Torres