Wink Martindale dari KWXY Music Radio menjadi pembawa acara Elvis

Wink Martindale, Lucie Arnaz, Wayne Newton, Lauren Newton and Kathleen Newton are shown with Wa ...

Wink Martindale kembali dengan Elvis Presley. Legenda siaran pertama kali mendengar rekaman The King pada tahun 1954.

Itu adalah pertama kalinya seseorang mendengar lagu Presley.

Sebagai bagian dari pengetahuan Presley, Martindale berada di studio di WHBQ di Memphis pada tanggal 5 Juli 1954, ketika pembawa acara musik larut malam Dewey Phillps memutar lagu “That’s Alright Mama”. Phillips memberikan lagu itu beberapa putaran setelahnya, karena switchboard benar-benar menyala (pada hari-hari ketika switchboard benar-benar menyala).

Martindale, seorang DJ muda yang bersolek pada saat itu, berada di puncak sejarah budaya pop.

“Saya satu-satunya orang yang hidup dari enam orang yang berada di ruang kontrol pada waktu itu, dan semuanya berubah malam itu,” kata Martindale. “Elvis menikmati 22 tahun emas kejayaan. Dia adalah orang yang benar-benar membentuk kembali musik suatu generasi, legenda dalam hidupnya sendiri, tidak peduli bagaimana Anda ingin menggambarkannya. Dia adalah semua hal itu dan banyak lagi.”

Sekarang berusia 88 tahun, suaranya terdengar sekuat biasanya, Martindale menjadi pembawa acara “The Elvis Presley Story” dari pukul 9 pagi-11 malam hari Minggu dan lagi Selasa di KWXY Music Radio dari Palm Springs, California. Pendengar di luar area siaran dapat menangkap streaming langsung kedua siaran di kwxy.com. Setelah siaran langsung, acara akan diposting di ivoxplus.com.

Pertunjukan Martindale mencakup kisah Presley selama 14 jam. Acara Selasa disiarkan pada peringatan 45 tahun kematian Presley.

Dua setelah debut single Presley, Martindale mengundang penyanyi itu di “The Teen Dance Hour.” Pertunjukannya memang seperti itu, satu jam remaja-remaja menari mengikuti musik baru. Martindale, yang merupakan Dick Clark dari Memphis pada saat itu, langsung menjadi penggemar gaya Presley. Keduanya telah menjadi teman. Martindale memainkan kartu itu untuk memikat Elvis ke acaranya, tepat setelah film “Love Me Tender” diputar di bioskop.

“Semua orang jelas menariknya dari semua sisi. Semua orang menginginkan bagian dari orang ini bernama Elvis Aaron Presley, ”kata Martindale. “Dan dia memberi saya bantuan terbesar di dunia dengan datang ke acara saya, dan melakukan wawancara setengah jam. Itu adalah waktu yang menyenangkan.”

Martindale mengatakan dia adalah penggemar film “Elvis” karya Baz Lurhmann. Dia telah melihatnya dua kali.

“Saya pikir esensi Elvis ditangkap dengan sangat baik, dan saya bisa mengerti mengapa film ini berhasil dengan baik,” kata Martindale. “Saya senang dengan kesuksesan film ini, karena membawa generasi baru yang lebih muda ke dunia Elvis.”

Presley dan Martindale memiliki banyak minat yang sama, dan (ternyata) minat pada wanita. Istri Martindale, Sandy, berkencan dengan Presley terus menerus pada 1960-an. Dia juga terlibat dengan Wayne Newton pada masa itu.

Selama pertunjukannya “Up Close and Personal” di Flamingo, Newton menceritakan kisah pertemuan Presley, dan keduanya dengan cepat menyadari bahwa mereka berdua telah terlibat dengan wanita yang sama. Ini adalah kisah klasik yang memadukan Vegas lama, Hollywood, dan rock ‘n’ roll.

“Wayne datang ke LA untuk sesi rekaman ‘Danke Schoen’ dan mengundang saya untuk datang makan malam, dan hari berikutnya kami berada di kolom masyarakat untuk makan malam bersama,” kenang Sandy Martindale (saat itu Sandy Ferra). “Keesokan harinya Elvis datang ke kota dari Memphis, dan itu ada di koran. Dia melemparkannya ke bawah dan berkata, ‘Siapa orang Fig Newton ini!?’ Saya berkata, ‘Saya dalam masalah!’ Tapi ya, aku tahu ceritanya.”

Newton berkata, “Sandy menikahi seseorang yang lebih baik dari kita berdua.”

“Dia benar dalam pernyataan itu!” kata Sandi.

Seiring dengan kata-kata DJ awal dan persekutuannya dengan Presley, Martindale telah akrab dengan generasi pemirsa TV. Dia menjadi pembawa acara beberapa acara permainan populer dari awal 1970-an hingga akhir 1990-an. “Gambit,” dari Tropicana di Las Vegas, ditayangkan dari 1972-’76. Dengan kepribadian yang menyenangkan dan penyampaian yang sempurna dan renyah, Martindale menjadi pembawa acara “Tic-Tac-Dough,” “High Rollers,” dan “Debt.”

“Orang-orang bertanya kepada saya acara mana yang telah Anda lakukan yang paling Anda sukai?,” kata Martindale. “Jawaban saya selalu sama. Itu tidak pernah goyah. Ini adalah ‘Tic-Tac-Dough,’ yang memberi saya tahun-tahun pekerjaan terbaik. Anda terbiasa dengan cek yang datang setiap minggu. Kebanyakan orang mengenal saya di televisi dari acara itu, dan saya baik dengan itu.”

Peringatan Hang Keren

Tetap dengan tema Elvis, Pete “Big Elvis” Vallee melanjutkan residensinya di Piano Bar di Harrah’s pada pukul 2, 3:30 dan 5 sore pada hari Senin, Rabu dan Jumat. Vallee juga menyelenggarakan pertunjukan bertema “Blue Hawaii” di lounge The Golden Tiki di Chinatown di 3939 W. Spring Mountain Road dari pukul 4 hingga 7 malam pada hari Selasa pertama setiap bulan. Tidak ada penutup untuk semua itu.

Kolom John Katsilometes berjalan setiap hari di bagian A. “PodKat!” miliknya! podcast dapat ditemukan di reviewjournal.com/podcasts. Hubungi dia di [email protected] Ikuti @johnnykats di Twitter, @JohnnyKats1 di Instagram.

Author: Bruce Torres